Satu - Satunya Tampil Beda, Koran Politik Paling Berani Mengkritik Terpanas dan Perang Terhadap Koruptor, Narkoba, Teroris Musuh Rakyat ~~~~~>>>>> Kami Menerima Artikel, Opini, Berita Kegiatan, Iklan Pariwara dapat mengirimkannya melalui email dutanusantaramerdeka@yahoo.co.id

Panglima TNI Gagas Aksi Doa Bersama 171717


Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo
Jakarta (DNM)
Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengungkapkan sebuah Gagasan untuk menggelar Aksi Doa Bersama untuk Keutuhan Negara Republik Indonesia. Gerakan ini merupakan Aksi Kasih Sayang untuk Indonesia yang akan dilaksanakan pada Tanggal 17 Agustus 2017 Pukul 17.00 wib disetiap Markas atau Kantor Kesatuan TNI di Seluruh Indonesia.

Gerakan ini nantinya akan melibatkan Seluruh Suku dan Agama yakni Kristen, Hindu, Budha, Khonghucu dan Terutama Umat Islam yang Merupakan Agama Mayoritas di Indonesia untuk melakukan Doa Bersama ini.

Gatot menerangkan bahwa Aksi 171717 ini juga sebagai implementasi dari pernyataan Presiden Joko Widodo untuk menerapkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, dan dimulai dari sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa.

" Maksud dan tujuan Aksi ini digelar agar seluruh rakyat indonesia berdoa sesuai dengan keyakinan dan agamanya masing-masing, tanpa memandang perbedaan suku, agama dan ras, sehingga dengan melakukannya secara bersama-sama dalam mengelar Doa tersebut, maka Tuhan akan menggabulkannya doa irang yang banyak," ujar Panglima.

Setelah Doa bersama ini harapan nantinya akan menimbulkan suasana penuh kasih sayang, dan akan tercapai masyarakat yang cinta damai dan terjauh dari keributan. Gatot melanjutkan, "bila masyarakat saling sayang menyayangi, hormat menghormati maka keutuhan bangsa bisa terjaga. Dan Indonesia akan menjadi negara yang disegani oleh negara lain karena posisinya yang memang diperhitungkan". Tegas sang Jenderal. **(SAN)
Share:

Bupati Tapanuli Tengah Akan Terbitkan Perda Larangan Merokok

Bupati Tapteng Bakhtiar Ahmad Sibarani
Saat Melakukan Sidak
Tapanuli Tengah (DNM)
Keseriusan Bupati Tapanuli Tengah (Bakhtiar Ahmad Sibarani) dan Wakil Bupati Tapanuli Tengah (Darwin Sitompul) dalam melarang merokok di lingkungan Perkantoran Pemerintah Kabupaten Tapanuli Tengah (Pemkab Tapteng) akan diwujudkan dengan menerbitkan Peraturan Daerah tentang Larangan Merokok di Lingkungan Kerja.

Hal ini disampaikan Bupati Tapanuli Tengah (Bakhtiar Ahmad Sibarani) saat melakukan Inspeksi Mendadak (Sidak) di lingkungan Sekretariat Kantor Bupati Tapanuli Tengah. Pada saat itu, Bupati Tapanuli Tengah menemukan ASN masih merokok di Ruangan Kantor pada hal pada Apel Perdana ASN di lingkungan Pemkab Tapteng beberapa minggu yang lalu Bupati dalam sambutannya dengan tegas melarang ASN merokok di lingkungan Kantor baik di Kantor Bupati, Dinas Instansi, Kantor Camat, Kantor Lurah maupun di Kantor Kepala Desa.

Bupati Tapanuli Tengah akan menerbitkan Peraturan Daerah tentang larangan merokok di tempat kerja untuk menciptakan Kantor menjadi kawasan bebas asap rokok.Menurut Bupati Tapanuli Tengah, larangan ini diberlakukan didasari atas adanya hak bagi semua orang untuk dilindungi kesehatannya akibat tidak adanya batas aman paparan asap rokok. "Kawasan tanpa rokok yang diawali dilingkungan kerja dan kedepan akan menentukan zona - zona kawasan bebas asap rokok merupakan upaya efektif untuk melindungi seluruh masyarakat dari asap rokok hingga masyarakat dapat menikmati udara bersih dan sehat.

Di ruang tertutup dalam gedung wajib 100 persen menjadi Kawasan Tanpa Rokok," kata Bupati Tapanuli Tengah.Dalam waktu dekat, Pemkab Tapteng akan membentuk satuan tugas khusus yang akan mengawasi pelaksanaan larangan merokok di tempat kerja tersebut.

"Kemungkinan, akan ada pembentukan satgas khusus dengan melibatkan Satpol PP untuk melakukan pemantauan secara umum di seluruh instansi dan SKPD di lingkup Sekretariat Pemkab Tapteng,” kata Bupati Tapanuli Tengah.

“Untuk itu, saya menghimbau seluruh ASN tidak merokok dilingkungan kerja. Jadilah contoh bagi masyarakat. Contoh yang kecil yang kita lakukan akan berdampak positif terhadap kesehatan, mencegah polusi udara dan menghemat biaya hidup,” Ujarnya.( MS-red/hms)

Share:

Pakpak Bharat Menuju Sentra Pendidikan Unggul

Pakpak Bharat (DNM)

Pihak STP NHI Bandung menyambut baik kedatangan Pemkab Pakpak Bharat, yaitu Kepala Bappeda, Jalan Berutu, Kadis Pendidikan, Mester Padang, Sekretaris Dinas Pendidikan Sampe Boangmanalu, Kasubbag PEP Disdik, Mastaty Manik, Staf Dinas Pendidikan, Harri Sianturi dan Mewakili Dinas Pariwisata Kasubbag PEP Romindo Berasa di kampus perguruan tinggi tersebut.“STP NHI siap membantu Kabupaten Pakpak Bharat dalam usaha mendirikan Perguruan Tinggi Pariwisata. 

Perlu dilihat potensi-potensi yang ada disana, sehingga nanti dapat diwujudkan bentuknya apakah berupa politeknik,  akademi, atau levelnya naik lagi menjadi sekolah tinggi”, ujar Ketua STP NHI, Dr. Anang Sutono, CHE, yang didampingi Pembantu Ketua IV, Erfin Roesfian, S.Sos, M.Hum, CHE, Asisten Pembantu Ketua IV, Wientor Rah Mada S.ST.Par, MM, Sekretaris Puslibtamas, Indiyani Handyastuti, SIKom, M.Sc dan Staf Sekretaris Pembantu Ketua, Agnar Feliana, S.Par.

Beliau menambahkan bahwa level kelembagaan ini akan ditentukan setelah dilakukan desk research atau studi kelayakan. Hasil studi kelayakan nanti akan diolah dan selanjutnya dilakukan visitasi sebagai dasar opini untuk mendirikan perguruan tinggi pariwisata. Untuk rencana pengelolaan akan dilakukan kerjasama dengan Kementerian Ristek Dikti dan Kementerian Pariwisata. 

Untuk curiculum design dan tenaga pengajar akan dibantu dari STP NHI Bandung.Anang berharap dengan berdirinya perguruan tinggi pariwisata dapat mensuplai SDM Pariwisata untuk mendukung pengembangan Kawasan Destinasi Danau Toba. Kebutuhan Lowongan Kerja dari Pariwisata sangat tinggi. Pada tahun 2015 lowongan untuk pariwisata sekitar 15.000 orang sementera yang mendaftar hanya sekitar 4.000 orang. “Dengan adanya rencana pembangunan perguruan tinggi ini, ini sudah menjawab keluhan selama ini, dan sudah sangat membantu STP dalam menjawab kebutuhan SDM di bidang pariwisata”, ungkap Anang.

Kepala Bappeda Jalan Berutu diawal sambutannya mengatakan bahwa Pakpak Bharat sangat berpotensi mendirikan perguruan tinggi ini, karena sebagai salah satu kabupaten yang masuk sebagai Badan Otorita Danau Toba yang tertuang dalam Perpres Nomor 81 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Danu Toba dan Sekitarnya, dimana daerah ini akan mampu menjawab kebutuhan akan pariwisata di wilayah Danau Toba bahkan sampai ke luar negeri dan ini adalah salah satu langkah untuk perwujudan Visi dan Misi Bupati Pakpak Bharat periode 2016-2021.

“Proses perencanaan dalam penganggaran sudah dilakukan Tahun 2018 melalui e-Musrenbangnas yang bersumber dari APBN Kementerian Pendidikan Tinggi Dan Ristek dan dibantu dukungan dari APBD Kabupaten Pakpak Bharat”, sambung Ka. Dinas Pendidikan, Mester Padang. 

Untuk tindak lanjut  diharapkan akan dibangun MoU antara Pemerintah Kabupaten Pakpak Bharat dengan STP NHI yang akan dihadiri oleh Bupati Pakpak Bharat yang direnacakan di bulan Juni tahun ini. 

Ditargetkan berdasarkan MoU nantinya studi kelayakan ini akan tuntas sebelum November sehingga pengajuannya tidak terkendala pada tahun mendatang. Dalam kesempatan ini tak lupa pihak Kabupaten Pakpak Bharat menyerahkan bingkisan cendera mata berupa produk unggulan Pakpak Bharat kepada STP NHI sebaliknya STP NHI menyerahkan Dokumen profil STP NHI sebagai bentuk apresiasi.(MS-red/hms)
Share:

Ucapan Duka Cita Buat Jupe dari Rakyat Hingga Menteri

Julia Perez
Jakarta (DNM)
Kepergian Artis Julia Perez menyisakan Duka yang mendalam bagi Keluarga, Fans, Para Artis, Sahabat dan Pejabat, sebab dimasa Hidupnya Jupe merupakan Artis yang cukup bersahabat dengan berbagai kalangan.

Banyak kalangan Artis mengucapkan Turut berduka Cita lewat Media Sosial, dan juga mengirimkan Karangan Bunga, lewat twitter ada lebih dari 13 ribu dan terus bertambah yang memberikan bela sungkawa untuk Julia Rachmawati atau yang kita kenal Julia Perez (Jupe).

Tak ketinggalan Kalangan Pejabat turut memberikan Duka Cita, diantaranya Ketua MPR Zulkifli Hasan, Mantan Gubernur DKI Basuki Tjahaya Purnama lewat timnya mengirimkan Papan Bunga untuk Ahok, Begitu juga Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly dan Pejabat Negara Lainnya. 

Papan Bunga Menkumham Buat Jupe

Papan Bunga Ahok buat Jupe
Julia Perez Meninggal Dunia di Usianya 36 Tahun setelah dirawat sekitar 4 bulan karena mengidap Penyakit Kanker Serviks Stadium 4, Pelantun Lagu Belah Duren tersebut akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya di rumah sakit cipto mangunkusumo (RSCM) pada hari Sabtu (10/6) Pukul 11.00 Wib.

Jenazah Almarhumah Julia Perez dikebumikan tepat pukul 16.00 wib di perkuburan muslim Pondok Ranggon, Cipayung, Jakarta Timur. Ribuan masyarakat, keluarga, teman dan sahabat serta pejabat negara ikut mengiringi jenazah Jupe ke peristirahatan terakhirnya. Tak luput isak tangispun ikut mewarnai pemakaman jupe. Selamat Jalan Semoga Allah memberikan tempat disisinya. **(FH)
Share:

Julia Perez Meninggal Dunia

Almh. Julia Perez
Jakarta (DNM)
Berita duka kembali datang dari Dunia Selebritis Tanah Air, Julia Rachmawati atau yang sering kita kenal dengan nama Julia Perez (Jupe) Penyanyi Dangdut, Presenter dan Aktris ini Menghembuskan Nafas Terakhirnya karena penyakit yang dideritanya. Jupe Tutup usia pada umur 36 Tahun pada hari sabtu 10 Juni 2017 Pukul 11.00 Wib di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM), Jakarta Pusat 

Jupe melawan penyakit kanker mulut Rahim yang dideritanya sejak tahun 2014, namun kondisinya semakin memburuk hingga harus dirawat di rumah sakit beberapa bulan terakhir. Mantan istri Gaston tersebut berjuang melawan penyakitnya dengan melewati berbagai pengobatan mulai proses kemoterapi yang dijalaninya dan sempat pula menjalani PET-CT scan di sebuah rumah sakit di kawasan Kelapa Gading dan melewati beberapa kali operasi.

Sebelum Meninggal kemarin Jupe juga sempat menjalani operasi di bagian perut karena gangguan pencernaan dan berjalan lancar, tapi kondisi Julia Perez belum menunjukkan pemulihan, setelah berusaha melawan penyakitnya, Namun Allah SWT berkehendak lain.

Kabar Meninggalnya Jupe pertama sekali disampaikan oleh Adiknya Nia Anggia lewat akun instagramnya " @anggitheperez Innalilahiwainailahirojiun telah berpulang kakak kami tercinta Julia Perez  Minta doanya ya semua , terimakasih semua atas supportnya selama ini. I LOVE YOU YULI"

Jenazah akan dibawa ke rumah duka di Cibubur dan rencananya akan dikebumikan di Taman Pemakaman Umum Pondok Ranggon, Cijantung, Jakarta Timur sore ini. **(SPH)
Share:

Densus 88 Grebek Rumah Diduga Teroris Di Medan

Densus 88 Anti Teror 

Meedan (DNM)
Densus 88 Anti Teror bersenjata lengkap laras panjang sekitar pukul 11.00 WIB (7/6)  menyambangi sebuah rumah yang berada di Jalan Jermal XII Gang Haji, Denai, Kecamatan Medan Denai karena diduga terkait terorisme.

Dalam penggerebekan tersebut, Densus 88 telah mengamankan seorang penghuni rumah yang diketahui berinisial RA, dan ditempat terpisah ada dua orang lainnya yang ditangkap, yakni berinisial JH dan AAY.

Setelah ditangkap, anggota jaringan teroris tersebut dibawa ke Mako Satuan Brimob Polda Sumut di Jalan Wahid Hasyim Medan.

Sementara itu Kabid Humas Polda Sumut, Rina Sari Ginting saat dikonfirmasi wartawan mengatakan belum mendapatkan informasi tentang penangkapan tersebut, jadi belum bisa memberikan keterangan resmi, dan sampai saat ini Polda Sumut belum bisa memberikan informasi benar atau tidaknya, karena masih dalam proses mencari informasi tersebut. **(EPR)


Share:

Komnas HAM Akan Bentuk Tim Gabungan Pencari Fakta Kasus Novel Baswedan

Komisioner Komnas HAM Memberikan Keterangan Pers di Gedung KPK

Jakarta (DNM)
Sampai saat ini kasus penyiraman air keras kepada penyidik KPK, Novel Baswedan belum ada titik terang, Pihak Kepolisian belum mampu mengungkap dan menangkap siapa pelaku penyiraman tersebut.

Pihak kepolisian seolah-olah telah bekerja secara profesional, dengan menangkap beberapa orang yang diduga terkait dengan penyiraman tersebut. Namun Polisi belum bisa menetapkan siapa pelaku karena tidak memiliki bukti yang kuat, sehingga dilepaskan kembali.

Melihat kinerja kepolisian yang terkesan lambat dalam menangani dan mengatasi kasus ini sebab hampir 2 bulan berjalan, belum terselesaikan juga. Komnas HAM berencana akan membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) karena ada unsur pelanggaran HAM dalam kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan. 

"TGPF bisa dibentuk setelah pemantauan penyelidikan yang kami jalankan. Salah satunya bisa merekomendasikan kepada internal Komnas HAM yang akan dilaksanakan bulan Juli," ujar komisioner Komnas HAM Natalius Pigai dalam konferensi pers di gedung KPK, Jl Kuningan Persada, Jakarta Selatan.

Sementara itu Ketua Tim Investigasi Komnas HAM Maneger Nasution mengatakan "Ada dugaan awal sementara, ini bukan peristiwa biasa tapi kasus luar biasa. Ada teror dan kekerasan dan ada ketidakpastian hukum sekian lama. Keluarga dan publik punya hak untuk tahu kasus ini tapi tidak terpenuhi," kata Maneger. 

Seperti yang kita ketahui bahwa Novel Baswedan diserang dengan air keras oleh dua orang tak dikenal pada Selasa 11 April 2017. Kondisi mata penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan masih belum kembali normal hingga saat ini. **(EPR)
Share:

5 Siswa Darul Mursyid Wakili Sumut di OSN


Tapsel (DNM)
Siswa Pesantren Modern Unggulan Terpadu Darul Mursyid (PDM) yang beralamat di Sidapdap Simanosor, Kabupaten Tapsel dari tahun ke tahun sepertinya semakin mantap.Tahun ini misalnya, PDM berhasil meloloskan lima orang siswanya ke Olimpiade Sains Nasional (OSN).

Sementara tahun lalu (2016) siswa PDM yang lolos ke tingkat Nasional hanya tiga orang. Hal ini disampaikan Tri Suci Ramadhani, Wakil Kepala Divisi Pembinaan Kejuaraan Sains PDM.Event ini diselenggarakan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas, Direktorat jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Adapun bidang studi yang akan diperlombakan sembilan mata pelajaran, yakni Geografi, Matematika, Fisika, Biologi, Kimia, Komputer, Astronomi, Kebumian, dan Ekonomi. Kegiatan ini akan diselenggarakan pada tanggal 02-08 Juli mendatang di Kota Pekanbaru, Provinsi Riau.“Kelima siswa PDM yang lolos ke tingkat Nasional adalah Ribhi Marbun bidang studi Matematika, Wangsa Adya Bidang studi Astronomi, Havidah Adawiyah bidang studi kebumian dan Anwar Ibrahim Bidang Studi Ekonomi untuk tingkat Aliyah,” terangnya.

Sementara untuk tingkat MTs atas nama Winda Astari Siagian bidang studi Matematika. Kelima orang tersebut dinyatakan lolos berdasarkan hasil seleksi Olimpiade Sains Tingkat Provinsi pada tanggal 22 Mei 2017 yang lalu.Pada kesempatan yang sama, Yusri Lubis juga mengucap syukur dan bangga atas prestasi siswa-siswi Darul Mursyid di ajang yang bergengsi ini.“Alhamdulillah, kelima siswa kami telah mempersembahkan kemampuan terbaiknya.

Mereka lolos ke tingkat Nasional dan akan bertarung nanti dengan sekolah-sekolah terbaik seluruh Indonesia,” ungkapnya. “Perjuangan belum selesai, kita terus memotivasi mereka (siswa-siswi yang lolos OSN) agar tetap semangat dan terus melakukan pelatihan-pelatihan persiapan pra OSN di Pekanbaru pada Juli mendatang.

Kita juga terus berdoa semoga siswa PDM
yang juga akan membawa nama baik Provinsi Sumatera Utara dan mampu meraih nilai terbaik dan membawa pulang medali. Semoga saja, amin ya Allah,” pungkas Yusri Lubis. (MS-red/ran/mt)
Share:

Irjen. Pol. Paulus Waterpauw Kapolda Sumut Yang Baru

Irjen. Pol. Paulus Waterpauw
Medan (DNM)
Kepolisian Republik Indonesia (Polri) melakukan pergantian (mutasi) Kepala Polisi Daerah Sumatera Utara (Kapoldasu) Irjen.Pol Rycko Amelza Dahniel yang diangkat dalam jabatan baru sebagai Gubernur Akpol Lemdiklat Polri.

Sesuai dengan Surat Telegram Kapolri dengan Nomor : ST/1408/VI/2017 tanggal 2-6-2017, Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel akan digantikan dengan Irjen. Pol. Paulus Waterpauw yang sebelumnya menjabat sebagai Wakil Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Polri dan pernah menjadi Kapolda Papua.

Irjen. Pol. Rycko Amelza Dahniel
Saat dikonfirmasi Wartawan Kapolda Sumut Rycko Amelza Dahniel yang baru menjabat sekitar 9 bulan membenarkan adanya mutasi tersebut, dan mengatakan “Alhamdulillah. Mohon doanya agar dapat melaksanakan amanah dengan Istiqomah. Aamin,” sebut Rycko melalui pesan WhatsApp.

Banyak Kalangan Masyarakat di Sumut terkejut dengan adanya Mutasi ini, karena selama menjabat sebagai Kapolda Sumut, Rycko sangat dekat dan membaur dengan seluruh elemen masyarakat di sumut, terutama dengan para ulama dan ormas islam di sumut.

Banyak Prestasi yang dicapai, terutama saat merespon Aksi Umat Islam yang Berunjuk Rasa di Mapoldasu, Rycko Amelza mampu memberikan ruang dan kenyamanan terhadap warga sumut, sehingga sampai saat ini sumut cukup kondusif dibawah kepemimpinannya.

Selain itu Rycko juga berhasil meluncurkan program pengaduan masyarakat secara online, pemberantasan Narkoba, Premanisme, Begal dan keberhasilan lainnya. **(RAS)
Share:

Amien Rais Klarifikasi Penerimaan Dana Alkes Yang Menyebut Dirinya

Jakarta (DNM)
Mantan Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN), Amien Rais diduga menerima Aliran Dana sebesar Rp. 600 Juta dari pengadaan alat kesehatan (alkes) pada Pusat Penanggulangan Masalah Kesehatan tahun 2005 silam. Hal itu terungkap dalam sidang pembacaan tuntutan mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, (31/5).

Tokoh Reformasi tersebut pun melakukan respon cepat dan memberikan Klarifikasi terkait tuduhan yang diarahkan kepadanya dengan menggelar Konfrensi Pers di Kediamannya Taman Gandaria Jakarta Selatan.

Berikut petikan Press Release yang dibacakan Amien Rais dalam Konfrensi Pers.


Assalamu’alaikum WR.WB.
Terima kasih atas kedatangan saudara-saudara para wartawan yang saya hormati.

Kasus aliran dana dari Yayasan Soetrisno Bachir sejumlah 600 juta rupiah antara 15 Januari 2007 sampai 13 Agustus 2007, seperti dikatakan jaksa Ali Fikri di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu 31/05/2017, yang dikirim ke rekening saya, langsung saya follow-up dengan menanyakan pada sekretaris saya tentang kebenarannya, berdasarkan rekening bank yang saya miliki.

Karena itu terjadi sudah 10 tahun lalu, saya segera merefresh memori saya. Pada waktu itu Sutrisno Bachir mengatakan akan memberikan bantuan keuangan untuk tugas operasional saya untuk semua kegiatan, sehingga tidak membebani pihak lain.

Persahabatan saya dengan Sutrisno Bachir sudah terjalin lama sebelum PAN lahir pada 1998. 

Seingat saya, sebagai entrepreneur sukses waktu itu, dia selalu memberi bantuan pada berbagai kegiatan saya, baik kegiatan sosial maupun keagamaan.

Mas Tris adalah tokoh yang sangat baik dan dermawan, sering membantu banyak pihak. Bahkan siapa saja yang mendapat bantuan dana dari SB, saya tidak tahu.

Saya pernah menanyakan pada SB, mengapa Anda membantu berbagai kegiatan saya. Jawabnya: “Saya disuruh Ibunda saya untuk membantu Anda”. 

Jadi ketika dia menawarkan bantuan tiap bulan buat kegiatan operasional saya, saya anggap sebagai hal wajar.

Nah, kalau kejadian sepuluh tahun lalu kini diungkap dengan bumbu-bumbu dramatisasi di media massa dan sosial, tentu akan saya hadapi dengan jujur, tegas, apa adanya. 

Di tahun 2007, saya sudah 3 tahun tidak lagi menjadi pejabat (waktu itu Ketua MPR).

Namun rupanya bantuan SB untuk kegiatan operasional saya yang berlangsung selama 6 bulan itu pada tahun 2007 itu kini menjadi salah satu topik berita yang sangat menarik dan harus saya ikuti secara tegas dan berani.
Karena itu pada Senin mendatang saya akan berkunjung ke Kantor KPK, untuk menjelaskan duduk persoalannya, sebelum saya berangkat umroh pada 8 Juni ini.

Kalau saya dipanggil KPK padahal saya masih umroh, saya khawatir dianggap lari dari tanggung jawab.

Sekian dulu, sampai ketemu lagi insya Allah di kantor KPK besok Senin, 5 Juni 2017.
Wassalam M. Amien Rais

Selanjutnya Mantan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Amien Rais berencana akan menyambangi KPK Dan berharap dapat bertemu dengan pimpinan KPK pada senin, 5 juni 2017 mendatang untuk melaporkan dugaan Korupsi tokoh besar di Indonesia. ”Saya akan menyampaikan laporan saya mengenai dugaan korupsi dua tokoh besar negeri ini yang selama ini mengendap dan tidak diapa-apakan,” ujarnya. **(SAN)



Share:

PEMILIHAN REKTOR HARUS DIKONSULTASIKAN LEWAT PRESIDEN

Jakarta (DNM)

Dalam rangka meningkatkan pengamalan terhadap wawasan kebangsaan, Pancasila dan Bela Negara yang merupakan bahagian dari revolusi mental maka Pemerintah mengusulkan Agar kedepan dalam menentukan Pimpinan Perguruan Tinggi bisa dikomunikasikan kepada Presiden. Kemendagri memberikan wacana agar kiranya Pemilihan Rektor harus diketahui dan disepakati Presiden. 

Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo dalam Forum yang diadakan Kemendagri, mengatakan bahwa Pemerintah mempunyai beberapa alasan tentang pemilihan rektor, dan nantinya ini bisa dikonsultasikan dengan Presiden. "Bagi kami ini masalah membumikan Pancasila, termasuk pemahaman NKRI, Bhineka Tunggal Ika, UUD 1945," ujar Tjahjo.

Lanjutnya Tjajo Mengungkapkan "Semata Pemerintah satu dan Fungsi Perguruan Tinggi tetap diharapkan kritis dan memberikan solusi kepada Pemerintah pada setiap pengambilan keputusan politik pembangunan di pusat maupun di daerah," tutur Tjahjo.

Pemilihan Rektor ini pun melewati proses yang sama seperti pemilihan Gubernur, Bupati dan Walikota, namun mekanisme pemilihan tetap dibawah koordinasi Kemenristek Dikti, dan terakhir harus sepengetahuan Presiden.

Pemerintah saat ini mengkhawatirkan adanya ideologi selain Pancasila yang menyusup dalam perguruan tinggi, sehingga untuk melakukan penyeragaman maka dalam menentukan pemimpin Perguruan Tinggi Negeri sekarang harus dipilih Presiden dan Pemerintah akan merangkul seluruh Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta untuk mewujudkan keseragaman tersebut. ** (RAS)
Share:

Habib Rizieq Shihab Resmi Jadi Tersangka

HABIB RIZIEQ SHIHAB RESMI JADI TERSANGKA

Jakarta (DNM)
Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab resmi ditetapkan Polda Metro Jaya menjadi Tersangka dalam kasus dugaan pornografi di situs 'baladacintarizieq'. Saat dikonfirmasi Direktur Reskrimsus Polda Metro Jaya Kombes (Pol) Wahyu Hadiningrat membenarkan status Habib Rizieq yang kini ditingkatkan menjadi Tersangka.

Habib Rizieq dijerat dengan Pasal 4,6,8 dan 9 menyangkut tentang Pornografi serta Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Yakni, UU RI Nomor 44 tahun 2008.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan "setelah status Rizieq menjadi tersangka, maka kepolisian akan mengeluarkan Surat Perintah Penangkapan, dan selanjutnya akan memasukkan nama Habieb Rizieq kedalam Daftar Pencarian Orang (DPO)." ungkap Argo. Selanjutnya Argo menambahkan "setelah DPO baru menerbitkan red notice sambil berkoordinasi dengan interpol tentang persyaratan yang dibutuhkan" ujarnya.

Sementara itu Tim Kuasa Hukum Habib Rizieq Syihab, Kapitra Ampera mengatakan " Habib Rizieq akan melakukan perlawanan hukum dan politik, karena dijadikan target untuk menjadi tersangka dan telah memerintahkan kami selaku tim kuasa hukum untuk melakukan rapat gabungan dan  melakukan perlawanan hukum yang masif, sistematis dan terstruktur dengan cepat," ujar kapitra

Saat ini ada 726 Pengacara yang tergabung dalam tim kuasa hukum Habib Rizieq siap melakukan pembelaan, "Kami akan ajukan praperadilan dan kami juga ajukan judicial review, uji materi ke Mahkamah Konstitusi," ungkap Kapitra. **(EPR)


Share:

Pemuda Muhammadiyah Ranting Perintis Launching Maghrib Mengaji

Pemuda Muhammadiyah Ranting Perintis Launching Maghrib Mengaji

Foto Bersama Panitia dengan Tokoh Masyarakat
Kota Medan H. Abdillah

Medan (DNM)
Pimpinan Ranting Pemuda Muhammadiyah Perintis melaksanakan kegiatan Tabligh Akbar sekaligus Launching Program Maghrib Mengaji yang telah berjalan beberapa bulan terakhir di Mesjid Taqwa Muhammadiyah Perintis, Jl. Tangguk Bongkar x No. 2 Medan.

Acara tersebut dihadiri ratusan umat muslim, Warga Muhammadiyah dan Aisyiyah, para orangtua maghrib mengaji, Para Kader Pemuda Muhammadiyah dan Remaja Mesjid se Kecamatan Medan Denai. Tampak Hadir dalam Kesempatan itu Ketua PCM Medan Denai, Alban.S.Pd.I, Camat Medan Denai.

Selain itu hadir juga Tokoh Masyarakat Kota Medan yang juga Mantan Walikota Medan, Drs. H. Abdillah, Ak, MBA. yang diberi kesempatan untuk Melaunchingkan / Meresmikan Program Maghrib Mengaji yang dikelola Pemuda Muhammadiyah Perintis Cabang Medan Denai.

Sementara itu Walikota Medan yang diwakili Asisten Pemerintah Kota Medan yakni Mussadad, mengucapkan Selamat atas Launchingnya Program Maghrib Mengaji dan terus ditingkatkan agar bisa maju dan berkembang.

Ketua Panitia Pelaksana, Abdul Malik, S.Pd.I mengucapkan banyak terima kasih atas kehadiran dan sumbangsihnya dalam kegiatan Launching Maghrib Mengaji ini, harapan kami ini bisa menjadi rekomendasi bagi mesjid-mesjid yang ada di Medan Denai untuk dapat menghidupkan dan menggalakkan program Maghrib Mengaji ini.

Walupun ada sedikit kekecewaan panitia beserta Masyarakat yang hadir karena Ustadz Latief Khan yang seyogiyanya memberi Ceramah Agama, dan sudah dijadwalkan jauh hari tidak dapat Hadir karena ada acara lain, sehingga Panitia Menggantikan dengan Ustadz Zainuddin, MA.

Pemuda Muhammadiyah Ranting Perintis bersama Keluarga Besar Muhammadiyah Ranting Perintis Cabang Medan Denai berusaha dan berupaya agar Program Maghrib mengaji ini bisa berjalan dengan lancar, sehingga mampu menciptakan kader-kader muda islam untuk masa yang akan datang. **(EPR)

Share:

STOP PRESS - TARIK ULUR RUU PEMILU

TARIK ULUR RUU PEMILU

Pembahasan Rancangan Undang-Undang Penyelenggara Pemilu (RUU Pemilu) masih berkutik di Pansus sehingga belum dapat diputuskan, banyak hal yang belum disepakati dalam RUU Pemilu ini. 

Fraksi-fraksi di DPR belum sepakat dengan pemerintah, terutama dalam persoalan Presidensial Threshold, ada yang ingin 20 persen, namun Ada juga yang menginginkan Nol persen.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan "Mencalonkan presiden masak nol persen, kan harus dibuktikan dulu partai ini dapat suara atau tidak. Jadi kami sepakat tetap 20 persen," ujar  Tjahjo kepada wartawan.

Selain itu sistem pemilu 2019 dan ambang batas partai politik untuk menempatkan kadernya di parlemen (Parliamentary Threshold) masih menjadi pembahasan alot. "Saat ini draf RUU Pemilu masih di tim sinkronisasi dan Pemerintah berkeinginan agar Parliamentary Threshold 3,5 atau 4,5 persen". ujar Tjahyo.

Share:

Pemuda Muhammadiyah Medan Denai Resmi Dilantik


Prosesi Pelantikan PCPM Medan Denai Periode 2014 - 2018 Oleh Wakil Ketua PDPM Kota Medan Rafid Febri

Medan, (DNM)
Pimpinan Cabang Pemuda Muhammadiyah (PCPM) Medan Denai telah Resmi dilantik oleh Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah Kota Medan. Acara yang digelar di Komplek SD Muhammadiyah 19 Jl. Pancasila Medan itu berlangsung dengan sukses.

Turut Hadir dalam acara tersebut, PCM dan PCA Medan Denai, AMM Medan Denai, Camat Medan Denai yang diwakilkan Lurah Tegal Sari Mandala III, Zainal, dan Para Undangan.

Ketua Panitia Pelaksana, Rahmad, S.Pd.I dalam sambutannya mengucapkan "terima kasih kepada ayahanda muhammadiyah dan ibunda aisyiyah se Cabang Medan Denai yang telah memberikan bantuannya terhadap kegiatan pelantikan Pemuda Muhammadiyah Medan Denai". Ucapnya.

Prosesi Pelantikan dimulai dengan pembacaan SK oleh Wakil Sekretaris Bidang Organisasi Pemuda Muhammadiyah Kota Medan, Sarwono Hadi Saputra, S.Pd dilanjutkan dengan  Pembai'atan Pelantikan kepada Pengurus PCPM Medan Denai Periode 2014 - 2018 oleh Rafid Febri Ismadi, S.Pd selaku Wakil Ketua Pdpm Kota Medan yang juga merupakan Ketua Kordinator Cabang Rayon I.

Dalam Sambutannya Rafid Febri Mengucapkan "Apresiasi kepada Pcpm Tegal Sari Mandala yang kini berubah nama menjadi Medan Denai, karena telah mampu mengantarkan esthafet kepemimpinan di tingkat musyawarah dan Pelantikan saat ini, sehingga secara otomatis roda Organisasi Pemuda Muhammadiyah di Medan Denai terus berlanjut" ujarnya.

Lanjutnya Rafid menambahkan agar kiranya "Pimpinan yang lama dan Ayahanda PCM Medan Denai, untuk dapat memberikan dukungan, baik moril maupun materi agar pcpm medan denai dibawah kepemimpinan Muhammad Ikbal bisa menjalankan program-programnya untuk perkembangan pemuda muhammadiyah di Medan Denai". Ucap rafid mengakhiri sambutannya.

Sementara itu PCM Medan Denai yang diwakili Muhammad Amin, dalam nasehatnya mengatakan bahwa "Pemuda Muhammadiyah harus bisa sejalan dengan Muhammadiyah Medan Denai, Lakukanlah Konsolidasi, Ciptakan Kaderisasi karena pemuda muhammadiyah merupakan kader yang akan melanjut pergerakan Muhammadiyah di masa yang akan datang", terang Muhammad Amin.

Ketua Pimpinan Cabang Pemuda Muhammadiyah Medan Denai Periode 2014 - 2018, Muhammad Iqbal dalam sambutannya  meminta agar "Seluruh Kader Pemuda Muhammadiyah bisa Bekerjasama mencurahkan, tenaga dan pemikirannya buat kemajuan Pemuda Muhammadiyah di Medan Denai" tegasnya. **(YES)

Share:

AHOK CABUT MEMORI BANDING

AHOK CABUT MEMORI BANDING

Gubernur Nonaktif DKI Jakarta, Basuki Tjahaya Purnama (Ahok) melalui keluarganya memutuskan untuk mencabut permohonan banding atas vonis 2 tahun penjara yang dijalaninya dalam kasus penodaan agama.

Sebelumnya tim pengacara ahok telah memasukkan memori banding ke Pengadilan Negeri Jakarta Utara, namun pihak keluarga yakni Istri Ahok Veronica Tan dan Adik Kandung Ahok Fifi Letty mendatangi Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Jalan Gajah Mada Jakarta Pusat.

Setelah melakukan diskusi dengan pihak pengacara, maka Keluarga akhirnya memutuskan untuk mencabut memori banding yang telah diserahkan tim kuasa Ahok. 

"Jadi, kami keluarga setelah diskusi panjang, memang memutuskan melakukan pencabutan banding." Kata Adik Ahok Fifi Letty Indra di Pengadilan.

Pihak keluarga menyampaikan alasan bahwa mereka telah menerima dan menghormati Keputusan Pengadilan yang memvonis ahok 2 tahun penjara, melalui konferensi pers yang disampaikan istri Ahok Veronica, dan membaca surat bagi para pendukung Ahok agar bisa menerima keputusan yang telah diambil, untuk itu pihak keluarga mencabut banding tersebut.  **(EPR)
Share:

KILAS BALIK BUNG KARNO - PANCASILA HARGA MATI

PANCASILA HARGA MATI

Pemimpin Besar Revolusi Ir. Soekarno pernah mengatakan dalam pidatonya yang terakhir bahwa "Jangan Sekali-Kali Meninggalkan Sejarah" atau yang sering kita kenal dengan sebutan "JASMERAH" hal ini disampaikan Soekarno dalam pidatonya disaat situasi dan kondisi yang cukup gawat.

Saat ini Indonesia hampir dihadapkan dalam kondisi tersebut, dimana kondisi perpolitikan mengalami kesenjangan, adanya berbagai persoalan yang menjurus ke sara, yang lama-kelamaan memicu perang saudara, belum lagi munculnya perbedaan pendapat terhadap para tokoh agama, mencederai dan menghilangkan nilai-nilai dasar negara atau Pancasila, adanya gerakan radikal,  jika terus larut dalam kondisi ini maka akan mengganggu kebhinekaan dan stabilitas Negara Indonesia.

Jika kita telusuri secara singkat catatan sejarah bahwa Bung Karno menciptakan sebuah Gagasan yakni Pancasila melalui pemikiran panjang sehingga tercipta lima sendi mulai dari Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan  dalam permusyawaratan/perwakilan Dan Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia. Hal inilah yang akhirnya ditetapkan sebagai dasar negara dan tertuang dalam Pembukaan UUD 1945.

Jadi Pancasila merupakan Harga Mati bagi Rakyat Indonesia, sehingga tidak bisa ditawar-tawar atau diubah-ubah dengan berbagai pemahaman-pemahaman, karena Ideologi Pancasila sudah Final sebagai dasar dan pedoman Negara Indonesia.
Share:

PRIMBON POLITIK - SAKSI PARPOL ATAU NEGARA

SAKSI PARPOL ATAU NEGARA

Pansus Rancangan Undang-Undang (RUU) Pemilu masih belum bisa menyimpulkan sebuah keputusan untuk menjadikan RUU tersebut menjadi sebuah Undang-undang yang nantinya akan digunakan pada seluruh proses pemilihan umum di Indonesia, terutama dalam menghadapi Pemilu Legislatif (Pileg) dan Pemilu Presiden Tahun 2019.

Waktu yang ditargetkan untuk merumuskan RUU Pemilu tersebut seharusnya selesai April 2017 yang lalu, namun sampai Mei 2017 saat ini belum juga diselesaikan.

Banyaknya perbedaan pandangan baik dengan pemerintah dan fraksi-fraksi di DPR RI membuat RUU Pemilu tersebut molor ditetapkan, salah satu isu krusial yakni tentang pengajuan dana saksi untuk pemilu agar bisa ditanggung atau dibiayai oleh negara.

Polemik tersebut juga menjadi pembicaraan hangat di Masyarakat, banyak yang menilai bahwa seandainya Para saksi dibiayai oleh negara, namun kerja untuk partai politik, maka ini akan memunculkan problematika baru perpolitikan di Indonesia. Secara Otomatis Para saksi memiliki loyalitas terhadap Partai yang menugaskannya.

Share:

Menikmati Pesona Danau Toba Merupakan Vulkanis Terbesar di Dunia

Panatapan Hallo Samosir


Menikmati Pesona Danau Toba Merupakan Vulkanis Terbesar di Dunia

Samosir,DNM

Berkisar 20 Km jarak panatapan hallo ke Tomok yang sering dikunjungi para wisatawan dengan mempergunakan motor(roda dua) dan mobil pribadi untuk menikmati keindahan Danau Toba dari pemandangan Hallo dimana Pulau Samosir yang dikelilingi Danau Toba.Jika kita mau menikmati keindahan Danau Toba harus mengelilingi ringroad Pulau Samosir yang panjangnya 135 km.Jika kalian liburan ke Danau Toba, Sumatera Utara, pastilah sering mendengar istilah ‘panatapan’. Sesuai namaya, panatapan adalah tempat yang dibuat khusus untuk memandang pesona danau vulkanis terbesar di dunia tersebut.

Di Pulau Samosir, yang terletak di tengah Danau Toba, tentu banyak sekali panatapan. Salah satu yang unik adalah ‘Panatapan Hallo’ yang terletak di Huta Ginjang, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir.Panatapan ini berjarak sekira 20 menit perjalanan menggunakan sepeda motor dari Pelabuhan Tomok. Untuk menuju kesana, kalian tinggal menyusuri rute Tomok-Palipi, yang sebentar lagi akan menjadi ring road atau jalan yang mengitari Pulau Samosir.‘Panatapan Hallo’ terbilang sederhana. Hanya ada satu warung untuk melayani pengunjung di sana. 

Namun pemandangan alam yang disajikannya tak kalah istimewa sebagai penyegar mata.Berada di Panatapan Hallo, batakgaul.com memilih menikmati kopi hitam panas, melepas penat dengan pemandangan panorama hamparan Danau Toba, Bukit Barisan yang hijau dan Hutan Pinus.Tentu juga perkampungan warga yang terlihat jauh di bawah sana dengan arsitektur rumah adat Batak tampak yang dominan.

Lalu, bagaimana panatapan ini dibuat?Konon, di panatapan ini dulunya adalah lahan yang curam. Namun sejak pelebaran jalan pada tahun 1990-an, Jawatir Situmorang yang kini sudah berusia 80-an tahun, meminta tanah bekas galian pelebaran jalan tersebut untuk menimbun tepi jalan curam itu untuk dijadikan pertapakan rumah.Sejak itu, Jawatir bersama keluarganya mendirikan rumah permanen di tempat ini. Sebelumnya keluarga Jawatir tinggal di salah satu perkampungan yang kalau dilihat dari panatapan, jauh di bawah sana.Sejak pindah ke tempat ini, Jawatir lalu mendirikan warung kopi sederhana. Tak lupa juga terdapat 2 pondok sebagai tempat bersantai untuk menikmati kopi panas ala Samosir, dengan suguhan alam indah ditemani angin sepoi-sepoi yang begitu sejuk.Lokasi penatapan ini sering kali dijadikan sebagai tempat persinggahan oleh para wisatawan baik lokal maupun manca negara yang berkunjung ke Samosir. 

Jika beruntung, pengunjung yang singgah saat pagi atau sore juga akan disuguhi pancaran sunset yang indah.Lalu, kenapa bisa dinamakan ‘Panatapan Hallo’?Hinna boru Malau (80), istri dari Jawatir bercerita, Pulau Samosir sudah dikunjungi turis mancanegara sejak tahun 1980-an. Saat itu, warga lokal masih sangat janggal dengan kehadiran para orang asing tersebut.

Bahkan, jika para turis datang ke Huta Ginjang, warga sekitar sering kali sengaja keluar dari rumah hanya untuk melihat mereka.Karena, masih sangat minim warga lokal yang mampu berbahasa Inggris, satu-satunya kata yang digunakan untuk komunikasi antara turis asing dan lokal itu adalah ‘hallo’.“Jadi waktu itu hanya kata itu yang kita tahu. Jadi asal jumpa cuma itu yang dibilang ‘hallo’,” ujar Hinna mempraktikkan.

Kala itu, warga akhirnya menyebut semua turis mancanegara yang datang itu dengan nama ‘Hallo’.“Jadi waktu itu belum tau kita bule, yang kita tau mereka itu Si Hallo,” ujar Hinna. ( MS-red/bg )

Share:

Siswa Samosir pulang Sekolah Bertenun Ulos


Siswa Samosir Pulang Sekolah Bertenun Ulos

¤ Untuk Kebutuhan Keluarga Dan Sekolah

Keturunan merupakan sangat berharga bagi orang batak termasuk untuk menyekolahkannya sampai ketingkat perguruan tinggi, karena peribahasa orang Batak mengatakan anakhonhi do hamoraon di au yang artinya anak saya adalah harta yang paling berharga bagiku makanya sesulit apapun yang dialami orang batak tidak pernah apatis kalau berbicara tentang pendidikan.

Jangan ngaku pernah ke Samosir jika belum pernah ke Huta Raja, Desa Lumban Suhi-suhi Toruan, Kecamatan Pangururan. Sebab, kampung ini adalah salah satu penghasil ulos Batak terbesar di pulau berjuluk Negeri Indah Kepingan Surga tersebut.

Maklum, tak hanya kaum ibu, tapi anak-anak perempuan yang masih berusia belasan tahun juga sudah menjadi penenun ulos di desa ini.Lokasi Huta Raja persis di pinggir jalan lintas Pangururan-Tomok. Hanya berjarak sekira 20 menit dari Kota Pangururan jika mengendarai sepeda motor.

Sesampainya wartawan di huta ini,sudah disajikan dengan pemandangan ibu-ibu yang sedang bertenun di depan rumah masing-masing.Sambil ngobrol dengan rekan-rekannya sesama penenun ulos, mereka duduk di belakang alat tenun tradisionalnya. Jemari mereka tampak cekatan menganyam benang yang sekilas terlihat seperti kusut.

Seorang ibu bertenun ulos di depan rumahnya di Huta Raja/simon siregar. Uniknya, para ibu-ibu penenun ini adalah orang yang datang dari luar Huta Raja. Mereka tinggal di kampung itu karena ikut suami yang memang lahir dan besar di situ.Waktu gadis aku nggak tau bertenun, setelah menikah dan ikut suami ke sini, baru mulai belajar bertenun, ujar Boru Simarmata kepada wartawan .

Dari kebiasaan bertenun para ibu-ibu inilah, Huta Raja dikenal sebagai salah satu wisata budaya di Samosir yang dapat membantu perekonomian warganya. Bagaimana caranya? Setelah melihat dan banyak bertanya tentang proses menenun ulos, para wisatawan pun biasanya membeli kain khas Batak tersebut. Biasanya para penenun akan menawarkan ulosnya mulai dari harga Rp 500 ribu hingga Rp 1 juta.

Semua tergantung jenis dan tingkat kesulitan pembuatannya.Karena keterampilan bertenun ini juga diwariskan ke anak-anak perempuan mereka, produksi ulos tenun di Huta Raja terbilang cukup banyak.Memang tidak semua anak perempuan di Huta Raja mahir bertenun. Sebab tidak semua punya kemauan. Biasanya mereka yang mau belajar didorong faktor ekonomi.

Lalu, uangnya untuk apa? VDengan bertenun, anak-anak yang masih sekolah ini bisa mendapat uang tambahan untuk ongkos atau jajan. Misalnya Monica Boru Situmorang yang masih berusia 13 tahun. Siswi kelas 1 SMP ini sudah berlajar bertenun sejak masih kelas 5 SD.Tak jarang, ia bahkan turut menerima pesanan pelanggan.

Biar ada nambah-nambah ongkos ke sekolah. Soalnya ke sekolah harus naik angkot, ujarnya sembari asyik mengayam benang-benang halus di halaman rumahnya. Monica boru Situmorang bertenun ulos sepulang sekolah. Monica biasanya hanya bisa menuntaskan 1 ulos dalam 2 pekan. 

Maklum, ia hanya bisa bertenun sepulang sekolah.Paling kalau sudah sekolah baru bisa bertenun, lanjutnya. Tidak hanya Monica, anak-anak lain juga sudah banyak yang mahir bertenun di sini. ( MS-red/bg )
Share:

IKLAN MURAH

SUSU KURMA AULIA

SUSU KURMA AULIA
Pesan Silahkan Klik Gambar



BREAKING NEWS

~||~ Wabah Virus Corona (Covid-19) Semakin Meningkat, Warga Diharapkan Untuk Tetap Di Rumah ~||~ Aktifitas Di Luar Rumah Wajib Gunakan Masker Dan Patuhi Protokol Kesehatan ~||~ #DIRUMAHSAJA ~||~

Kilas Balik Bung Karno

Kilas Balik Bung Karno ~ Karakter Bangsa

KILAS BALIK BUNG KARNO KARAKTER  BANGSA Soekarno ketika pidato kata sambutan setelah menerima ijazah gelar Insinyur dari I...

Like Fanpage

Follow In Twitter

Breaking News

IKUTI KAMI


loading...

NONTON VIDEO DAPAT DUIT

10 Berita Populer

IKLAN

IKLAN
Ingin Pasang Iklan hubungi Kami di 0812 6582 534

Label

#2019GantiPresiden Accounting Aceh Adat Istiadat Advokat Agama Agraria AIDS Air Aksara Aksi Aktivitis Al Washliyah Album Anak Angkatan Darat Animal Anti Korupsi Arisan Artikel Artis Asahan Asian Games Asuransi Asusila Atlet Award Bakti Sosial Balap Liar Bandara Bandung Banjir BANK Bank Sumut Bansos Bantuan Sosial Bapenas Bappenas Basarnas Batubara Bawang Putih Bawaslu Bayi Bazar Bea Cukai Beasiswa Begal Bekraf Beladiri Belanja Bencana Bencana Alam Berita Bhabinkamtibmas Bhayangkara Bhayangkari Bisnis BM PAN BNI BNN BNPT Bobby Nasution Bom Bunuh Diri BPJS BPN Buka lapak Bukit Asam Buku Bung Karno Bursa saham Bursasaham Buruh Bus Capital market Cerpen Cikampek Citilink conference Covid-19 Covid-19 Satgas Covid19 Cuaca Cuci Tangan Curanmor Cyber Daerah Dakwah Dance Debat Presiden Dede Farhan Aulawi Deklarasi Deli Serdang Demonstrasi Desa Dewan Pengawas Dialog Digital Dinas Perhubungan Dirgahayu HUT RI Disiplin Diskusi Donor Darah Duka Cita E-Money Ekonom Ekonomi Ekspor Impor Electronics Emas Empat Pilar Entertainment Es cream event Fashion Festival Film Film Horor Film seri Anak Fintech Flores Timur Forum Furniture Futsal G30S/PKI GAAS Games Ganja Garut Gebyar Kemerdekaan Geng Motor Genppari Gereja Go Pay Go-Jek Gojek Golkar Gotong Royong Grab Gubernur Gym ham HANI Harbolnas Hewan Hiburan HIV HMI Hoax Hotel Hp Hukum Humas Humbahas HUT HUT RI HUT TNI Hutan Ibadah Ibadah Haji Ibu Negara Idul Adha Idul Fitri IKLAN Imlek IMM Indonesia Industri Informasi Infrastruktur Inspirasi Internasional Internet Investor IPM IPPI Islam Jakarta Jakarta Barat Jakarta Pusat Jalan Jawa Tengah Jawa Timur Jayapura Jokowi Jum'at Barokah Jumanji Jumat Berkah Jurnalis Kaliber Kampanye Kampung Rakyat Indonesia Kampus Kamtibmas Kapolri Kapolsek Kapolsek Kepolisian Karaoke Karhutla KDRT Keadilan Keagamaan Keamanan Kebakaran Kebangsaan Kebersihan Kebudayaan Kebun Kecantikan Kecelakaan Kedokteran Kegiatan Kegiatan seminar Kehutanan Kejahatan Kejaksaan Kejurnas Kekerasan Kelestarian Alam Keluarga Kemalingan Kemanusiaan Kemendagri Kemendikbud Kemenhub Kemenkes KEMENPAN-RB Kemensos Kemiskinan Kendaraan Dinas Kepala Daerah Kepedulian keperdulian Kepolisian Kerajaan Kereta Api kerja Paksa Kerjasama Kesehatan Kesejahteraan Kesenian Ketahanan Pangan Ketenagakerjaan Keuangan Kilas Balik Bung Karno Kivlan Zen kompetisi Kompolnas Komputer Komunitas kon Konferensi KONI Konsumen Koperasi Kopi Korupsi Kota Medan KPK KPR KPU Kriminal KRYD KSAD Kudeta Kuliner Kunjungan Kerja Kutai Kartanegara Labuhan Batu Lahan Lakalantas Laksi Lalu Lintas Lampung Lapas Launching Launching Album Launching Aplikasi Launching Buku Lebaran Legislatif LGBT Lifestyle Lingkungan Lingkungan Hidup Listrik Lock Down lomba lari LPS LSM Madina Mahasiswa Mainan anak Majalengka Makanan Jepang Makassar Makkasar Mall Market Outlook Masjid Masker Mata Uang MDMC Media Menembak Menteri millenial Minuman Keras Minuman sehat Miras Mobil MOI Motivasi MPR MPR RI Mudik Muhammadiyah Muharram MUI Munas Musik Musyawarah Narkoba Narkotika NasDem Nasional Natal New Normal NKRI NU Office Olah Raga Olahraga Ombusman Online Operasi Yustisi Opini Organisasi Ormas Otomotif P Padang Pagelaran Pahlawan Pajak Palestina Pameran PAN Pancasila Papua Parawisata Pariwisata Partai Demokrat Partai Politik Partai Ummat Pasar Pasar modal Pasar Tradisional Patroli PC PDI Perjuangan pe Pedagang Pegadaian Pelantikan Pelatihan Pelayanan Publik Pelecehan seks Pelukis Peluncuran Pemadam Kebakaran Pembangunan Pembayaran Elektronik Pembunuhan pemerasan Pemerintah Pemerintahan Pemerkosaan Pemilu Pemuda Pemuda Melati Indonesia Pemuda Muhammadiyah Pemuka Agama pen Penandatanganan Pencabulan Pencemaran Nama Baik Penculikan Pencurian Pendataan Pendidikan Penelitian Penembakan Penerbangan Penertiban Pengabdian Pengadilan Pengadilan Negeri Pengajian Pengamanan Pengamat Penganiayaan Pengetahuan Penggelapan Penghargaan Penghijauan Pengusaha Penipuan Penistaan Agama Penulis Penyakit Penyandang Disabilitas Penyuluhan Perayaan Perbankan Percut Sei Tuan Perdagangan Perekonomian Perempuan & Anak Peresmian Pergaulan Perhubungan Perikanan Peristiwa Perjudian Perkawinan Perpajakan Pers Pertamina Pertanahan Pertanian Perusahaan Pesawat Terbang PET Pileg Pilkada PIlkades Pilpres Pin Pinjam meminjam uang Pinjaman Online PKL PMI Polairud Polantas Politik POLRI Polwan Pondok Pesantren Pornografi PPKM Pra Kerja Pramuka Praperadilan Premanisme Presiden Prestasi Primbon Politik promo Property Prostitusi Protokol Kesehatan Public Expose Publik expose Puisi Pusat Perbelanjaan Puskesmas PWI Qurban Ragam Ramadhan Reksadana Relawan Relawan Jokowi Remisi Rentan Renungan resa Restoran Reuni 212 Revolusi Mental Reward Robot Ruang Guru Rumah Rumah sakit Rups RUU Saber Pungli Sabu Sahabat Anak Salon Samosir Samsat Sanitasi air.Lingkungan hidup Santri SAR Satlantas Satwa Sejarah Sekolah Sembako Seminar Sengketa Seniman Senjata Senjata Api Sepak Bola Separatis Sepeda sehat Serdang Bedagai Sertifikat Sertijab sho Silaturahim Silaturahim. KUYAI Kartanegara Silaturahmi Silaturrahim SIM Simpan Pinjam Simulasi Smartphone Soekarno Somasi Sosial Sosialisasi Startup Stasiun STOP PRES...!!! Studi Ilmiah Stunting Suku bunga Sumatera Barat Sumatera Utara Sumut Sungai Superstore Suplemen Surabaya Surat Terbuka Survei Survey susu Swab Antigen Syariah Syawal Tali Kasih Talkshow Tanjung Balai Tawuran Teknologi Terorisme Tes Urine Tiket Tips TNI TNI AU TNI-Polri Tokoh Tokoh Agama Tol Toys Kingdom ToysKingdom Tragedi Transportasi Trend Rambut True Money Uang Uang Palsu Ujaran Kebencian UKM Ulama umkm UMSU Undang-Undang UNIMED Universitas Unjuk Rasa Usaha Rakyat UU Cipta Kerja UU ITE UUD 1945 Vaksinasi Valentine Day Viral Virus Corona Walikota Wanita Wapres Wartawan Webinar Wirausaha WNA Workshop Yogyakarta

Arsip Berita

IKUTI BERITA VIDEO KAMI DI YOUTUBE

POS PETIR

VIRUS COVID-19

Wabah Virus Corona (Covid-19) Sudah Menyerang Indonesia, Setiap Hari Korban Semakin Bertambah Sampai ada yang Meninggal, Rakyat Semakin Cemas dan Khawatir, Bagai Tersambar Petir Mendengar Virus Corona.

HALLO KRING..!!!

12 PAS

PANCASILA UDAH FINAL

Pembahasan RUU Haluan Ideologi Pancasila Banyak Penolakan Dari Berbagai Kalangan Masyarakat, Memang Seharusnya Tidak Usah Dibahas Dan Lebih Baik Dibatalkan. Pancasila Dasar Negara.
Tendangan 12 PAS Dihentikan

SOS

INDONESIA DARURAT NARKOBA

Sudah dijatuhi hukuman mati bahkan sudah ada yang dieksekusi, tapi masih banyak bandar narkoba semakin merajalela, terbukti banyak yang ditangkap petugas Polisi maupun BNN (Badan Narkotika Nasional) tapi belum kapok juga mereka, justru sipir penjara malah terlibat. Kalau sudah darurat begini, hukuman mati jangan berhenti, jalan terus!.

QUO VADIS

Kunjungan Statistik

Online

IKLAN USAHA ANDA


PRO KONTRA VAKSINASI

~> Program Vaksinasi Yang Diluncurkan Pemerintah Mendapat Sorotan Dari Berbagai Masyarakat, sehingga terjadi pro dan kontra

<~ Memang Sebenarnya Harus Jelas Disampaikan, Maksud dan Tujuan Vaksinasi, Karena dilapangan Ada Perbedaan Orang Yang Akan Divaksin dan Yang Tidak Boleh Divaksin, membuat masyarakat Bingung

Link Terkait

close
Banner iklan disini