Satu - Satunya Tampil Beda, Koran Politik Paling Berani Mengkritik Terpanas dan Perang Terhadap Koruptor, Narkoba, Teroris Musuh Rakyat ~~~~~>>>>> Kami Menerima Artikel, Opini, Berita Kegiatan, Iklan Pariwara dapat mengirimkannya melalui email dutanusantaramerdeka@yahoo.co.id

GINDACO Indonesia Rayakan Ulang Tahun Pertama


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Hadir di Indonesia pertama kali pada tahun 2018 lalu, GINDACO Indonesia yaitu merek takoyaki terpopuler dari Jepang yang merupakan bagian dari Kawan Lama Retail, merayakan ulang tahun pertama dengan menghadirkan promo menarik, serta layanan terbaru.

Feronia Wibowo, Direktur PT Foods Beverages Indonesia menjelaskan “Setahun pertama perjalanan GINDACO di Indonesia, kami berusaha untuk terus menghadirkan kepuasan bagi pelanggan setia. Diantaranya dengan menyediakan varian menu baru, serta program membership yang berkolaborasi dengan CHATIME. GINDACO juga terus berupaya lebih dekat dengan pelanggan melalui kehadiran 9 gerai yang berada di mal-mal premium di Jakarta dan Tangerang, dan akan membuka toko ke-10 di Grand Indonesia pada 2 Oktober 2019 nanti.

Untuk merayakan momen ini, kata Feronia, GINDACO menghadirkan promo yang berlaku di seluruh gerai yaitu free upsize untuk menu pilihan pada periode 2-4 Oktober 2019, serta gratis hadiah eksklusif dengan pembelian Takoyaki Party Boxperiode 5-6 Oktober 2019”.

Di awal kehadirannya, GINDACO menyediakan 3 varian rasa, yaitu Original Takoyaki yang menyajikan rasa khas jepang melalui saus khas GINDACO dengan rasa asin dan manis, Cheese Mentaiko Takoyaki yang cocok bagi penyuka makanan creamy karena disajikan dengan Japanese Mayo dan salad terlur segar, serta Teritama Takoyaki untuk pelanggan yang menyukai makanan berbumbu karena disajikan dengan saus teriyaki premium.

Untuk memberikan alternatif varian rasa lain bagi pelanggan, lanjut Feronia, GINDACO menghadirkan topping baru Cheese Jalapeno yaitu saus keju gurih dengan sedikit sensasi rasa pedas khas Jalapeno ditambah potongan selada dan tomat segar, serta taburan saus basil dan rumput laut kering. Selain lezatnya potongan gurita, kini pelanggan juga dapat memilih isi takoyaki dengan sosis premium yang terbuat dari daging berkualitas. Untuk ukuran, tersedia pilihan 4, 6, 8 dan 16 pieces dalam satu porsi.

GINDACO di Indonesia memiliki standar kelezatan maksimum dengan memberikan kerenyahan di bagian luar namun lembut di bagian dalam. Pengolahannya menggunakan mesin pembuat takoyaki modern dengan sistem getar sehingga matang lebih cepat dan merata, serta penyajian yang mengutamakan higienitas tinggi. Bahan-bahan yang digunakan berkualitas premium dan kaya rempah sehingga menghasilkan rasa otentik seperti daun bawang, jahe merah, taburan tempura, potongan daging gurita segar dan berukuran lebih besar dibanding takoyaki lainnya, serta campuran adonan khusus GINDACO," ujar Feronia dalam keterangan tertulisnya. Senin (30/9)

Selain itu, kata Feronia, GINDACO juga menghadirkan manfaat lebih dari keanggotaan Specialtea (member Chatime), dimana member Specialtea Card kini juga bisa mengumpulkan dan menukarkan pointea di GINDACO. Setiap pembelian Rp. 10 ribu bisa mengumpulkan 1 pointea yang dapat ditukar dengan Original Takoyaki untuk ukuran 4 pcs (66 pointea) dan 6 pcs (90 pointea). (Arianto)


Share:

Paradigma Gelar Bedah Buku "Dari Sabang sampai Merauke Lasksamana Soleman B. Ponto untuk Negeri"


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Bangsa Indonesia dewasa ini sedang dihadapkan dengan berbagai ancaman konflik kekerasan, kriminalitas, ujaran kebencian, hoax, diskriminasi sosial politik dan lain lain. Kesemuanya itu merupakan permasalahan bangsa yang bukan saja tanggungjawab pemerintah, TNI dan Polri tetapi juga memerlukan partisipasi aktif berbagai elemen bangsa, khususnya Universitas sebagai ujung tombak perubahan dan pembangunan bangsa ke arah yang lebih baik. Merupakan tugas moral mahasiswa, mahasiswi dan insan akademis untuk memecahkan permasalahan dan tantangan bangsa ditengah konstelasi global dan geopolitik kawasan Asia Pasifik yang sangat dinamis dalam satu dasawarsa terakhir.

Paradigma Bicara untuk ke-3 kalinya bekerjasama dengan Puska Otoda UKI menggelar Bedah Buku  berjudul "Dari Sabang sampai Merauke Lasksamana Soleman B. Ponto untuk Negeri" bersama Laksamana (Purn.) Soleman B. Ponto,S.T., MH. Mantan Kepala Badan Intelijen Strategis TNI pada Senin sore, 30 September 2019 bertempat di Paradigma Kafe & Resto Jl. Pegangsaan Barat No.4 Cikini Menteng. Jakarta Pusat.

Laksamana (Purn.) Soleman B. Ponto,S.T., MH. Mantan Kepala Badan Intelijen Strategis TNI dalam sambutan pembukaan mengatakan, Buku pertama berjudul TNI dan Perdamaian ACEH, Catatan 880 Hari Pra dan Pasca-MoU Helsinki dan buku kedua berjudul Jangan Lepas PAPUA, Mencermati Pelaksanaan Operasi Militer di Papua, Sebuah kajian Hukum Humaniter dan Hukum HAM. Dua buku ini merupakan hasil dari penugasan, pengakuan dari korban menyebutkan konflik itu kejam, jangan sampai terulang lagi, dunia memotret Papua dengan hukum internasional dan hukum HAM, pelanggaran HAM ada sanksi dari PBB, yaitu diisolasi, diembargo dan lain lain.


Bedah buku karya Laksamana Muda Soleman B. Ponto tentang Aceh dan Papua itu memiliki beberapa poin penting yang relevan dengan konstatasi tersebut di atas. Pertama, dua buku karya Soleman Ponto merupakan satu kesatuan gagasan penting dari mantan perwira tinggi TNI yang terlibat langsung dalam mendamaikan Aceh setelah melewati proses peacemaking dan peace building yang menguras energi sosial, ekonomi politik dan pertahanan serta keamanan. Kedua, buku yang visioner membahas upaya strategik memecahkan masalah Papua. Gagasan Laksamana Ponto itu dirumuskan dalam perenungan yang diperkaya dengan pengalaman empirik sebagai praktisi pertahanan, bahkan praktisi hukum humaniter dan peacemaker di Indonesia dan
internasional.

Menurut Soleman Ponto, pencegahan dan penyelesaian konflik, peacemaking dan peace building serta pembangunan sosial, ekonomi dan politik melalui nilai-nilai kemanusiaan. Perdamaian adalah konstruksi sosial yang perlu dipelihara melalui kemajuan intelektual dan social. Masyarakat sipil dan dunia akademik harus berada di garis depan untuk menciptakan kondisi yang lebih baik untuk semua.

Acara ini dihadiri oleh Laksamana (Purn.) Soleman B. Ponto,S.T., MH. Mantan Kepala Badan Intelijen Strategis TNI, Fransiskus X, Gian Tue Mali, M.Si. Kaprodi Ilmu Politik UKI, dan Dr. Audrey Tangkudung M.Si Ketua Umum ILUNI Pascasarjana(SPs) Universitas Indonesia dimoderatori oleh Dr. Sidratahta Mukhtar, Direktur Puska Otoda Prodi lImu Politik Fisipol UKI, dan Indah Novitasari, M.Si (Han), Wakil Ilmu Politik UKI. (Arianto)











Share:

Presiden Jokowi Bertemu dengan Dua Serikat Pekerja di Istana Bogor


Duta Nusantara Merdeka | Bogor
Presiden Joko Widodo pada Senin, 30 September 2019, menggelar pertemuan di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, dengan pimpinan dua serikat pekerja. Keduanya ialah Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) Andi Gani Nena Wea dan Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal.

Dalam pernyataan bersama selepas pertemuan, Presiden mengatakan bahwa pertemuan tersebut utamanya membicarakan soal upaya bersama untuk membangun iklim investasi yang lebih baik dan soal ketenagakerjaan.

"Saya baru saja bertemu, berdiskusi, dengan Bung Andi Gani dan Bung Said Iqbal dari Presiden KSPI dan Presiden KSPSI. Berdiskusi lama, berbincang-bincang lama, yang intinya kami membicarakan mengenai bagaimana kita membangun iklim investasi yang baik dan juga yang berkaitan dengan ketenagakerjaan," ujarnya.

Dua presiden serikat pekerja terbesar di Indonesia tersebut memberikan sejumlah usulan dan pandangan dalam dua topik yang dibicarakan. Kepala Negara mengatakan akan menampung usulan tersebut sambil menerangkan bahwa usulan-usulan yang telah disampaikan keduanya merupakan usulan yang baik dan membangun.

"Saya kira semuanya kita tampung sebagai sebuah usulan yang baik," ucapnya.

Andi Gani, dalam pernyataannya, mengatakan bahwa baik KSPSI maupun KSPI telah berdiskusi dengan Presiden dan menyampaikan aspirasinya soal revisi Undang-Undang Ketenagakerjaan.

"Kami berdiskusi cukup panjang dengan Bapak Presiden yang intinya kami meminta pemerintah untuk bersama-sama kami mengenai soal revisi Undang-Undang Ketenagakerjaan," ucapnya.

Selain soal UU Ketenagakerjaan, ketiganya juga berbicara mengenai revisi Peraturan Pemerintah Nomor 78 tahun 2015 di mana berdasarkan keterangan yang disampaikan Said Iqbal, Presiden KSPI, pemerintah akan duduk bersama dengan para buruh untuk membicarakan hal itu.

"Nanti akan duduk tripartit membahas secara bersama-sama satu tim yang dibentuk mungkin oleh Bapak Presiden nanti atas instruksi beliau," kata Iqbal.

Lebih jauh, kedua presiden serikat pekerja tersebut juga bersama-sama menegaskan bahwa mereka mendukung penuh jalannya pemerintahan periode mendatang sesuai dengan konstitusi. Maka itu, mereka mengimbau para buruh di seluruh Indonesia untuk tidak terpancing dengan isu-isu yang dapat memperkeruh keadaan.

"Konfederasi buruh terbesar di Indonesia menegaskan dukungan kepada Bapak Jokowi dan jangan pernah ada tindakan-tindakan inkonstitusional, apalagi mempunyai rencana menggagalkan pelantikan presiden. Buruh akan tetap bersama menjaga konstitusi Indonesia dan kami akan tetap menjaga NKRI," ujar Andi Gani.

"Kami berharap setiap elemen yang ingin melakukan usulan ataupun gagasan yang berbeda yang diinginkan oleh kawan-kawan, lakukanlah secara konstitusi, hindari kekerasan, dan tidak menimbulkan kerugian bagi semua pihak, bagi semua rakyat," Said Iqbal melengkapi. (Arianto)




Share:

Presiden Jokowi Sampaikan Dukacita untuk Wamena, Imbau Warga Tak Terpancing Provokasi


Duta Nusantara Merdeka | Bogor
Presiden Joko Widodo menyampaikan ucapan duka atas jatuhnya korban jiwa dalam kejadian di Wamena baru-baru ini. Presiden meminta masyarakat, khususnya yang berada di Wamena, untuk dapat saling menahan diri pascakejadian yang menyebabkan 33 orang meninggal dunia.

"Saya ingin mengucapkan duka yang mendalam, belasungkawa yang mendalam, atas meninggalnya korban yang ada di Wamena," ujarnya di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, pada Senin, 30 September 2019.

Atas kejadian tersebut, Kepala Negara mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh provokasi terhadap isu-isu tertentu yang sengaja disebarluaskan di media sosial.

"Seluruh masyarakat tetap tenang, menahan diri, dan menghindarkan dari semua provokasi-provokasi dan fitnah-fitnah yang kita lihat di media sosial begitu sangat banyaknya isu-isu yang dikembangkan," tuturnya.

Presiden menegaskan bahwa kejadian ini bukanlah disebabkan oleh karena adanya gesekan antaretnis. Menurut laporan yang ia terima, kejadian tersebut memang sengaja dibuat oleh kelompok kriminal bersenjata yang melakukan tindakan yang meresahkan di tengah masyarakat.

"Ini adalah kelompok kriminal bersenjata yang dari atas, dari gunung, turun ke bawah dan melakukan pembakaran-pembakaran rumah warga," ucapnya.

"Tapi yang ingin perlu saya sampaikan bahwa aparat keamanan telah bekerja keras untuk melindungi semua warga. Jadi jangan ada yang menggeser-geser ini menjadi kayak sebuah konflik etnis. Bukan!" kata Presiden.

Presiden sendiri telah memerintahkan Menkopolhukam beserta TNI dan Polri untuk melakukan pengejaran terhadap para pelaku dari kelompok kriminal bersenjata tersebut. Saat ini, kepolisian telah berhasil mengamankan beberapa tersangka.

"Kepala Suku Lembah Baliem di Wamena juga telah mengajak, mengimbau, untuk seluruh warga untuk tidak mengungsi keluar Wamena. Ini saya kira sebuah imbauan baik dan juga polisi telah menangkap beberapa tersangka yang melakukan pembunuhan dan pembakaran yang ada di Wamena," ujar Presiden. (Arianto)





Share:

Alarm Pengelolaan Hutan di Indonesia


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Kata Deforestasi sudah tidak lagi menjadi "tabu" dalam pengelolaan hutan di Indonesia. Pengkerdilan terhadap makna deforestasi kerap dilakukan demi kepentingan yang mengatasnamakan "pembangunan". Hilangnya hutan di suatu wilayah terbukti berdampak besar terhadap kelangsungan hidup masyarakat, khususnya masyarakat yang bermukim di dalam ataupun di sekitar hutan. Namun Negara kerap abai dan menutup-nutupi buruknya tata kelola hutan yang terjadi saat ini. Beberapa contoh kasus seperti kebakaran hutan dan lahan yang terkesan "mengkambing hitamkan" kondisi cuaca dan masyarakat kecil. Di sisi lain Pemerintah juga gencar mengkampanyekan dan mempromosikan produk kelapa sawit, yang sebagian besarnya merupakan hasil dari pembukaan lahan dengan membakar hutan. Dua hal yang bertolak belakang yang dilakukan oleh Negara.

Mufti Barri, Manager Kampanye dan Advokasi FWI mengatakan, Luas hutan alam di Indonesia terus berkurang setiap tahunnya. Selama periode tahun 2013 sampai 2017, hutan alam di Indonesia telah berkurang seluas 5,7 juta hektare, dari sebelumnya seluas 88,5 juta hektare (pada hutan 2013) menjadi 82,8 juta hektare (pada tahun 2017). Jika dirata-ratakan, setiap tahunnya Indonesia kehilangan hutan alam seluas 1,4 juta hektare, atau setara dengan lebih dari 4 kali luas lapangan sepak bola setiap menitnya.

Dari total luas hutan alam yang hilang (deforestasi) selama antara tahun 2013 dan 2017 di Indonesia, Kalimantan merupakan region yang terdeforestasi paling luas dengan nilai mencapai lebih dari 2 juta hektare. "Dengan laju deforestasi tertinggi, region Kalimantan bukanlah paru-paru dunia lagi". Tegas Mufti Barri dalam konferensi pers di Hotel Novotel, Cikini, Jakarta. Senin (30/9)

"Ketidakadilan dibalik deforestasi semakin nampak". Hutan hanya dilihat sebagai sumber ekonomi, bukan sebagai sumber kehidupan. Paradigma ini yang terus berkembang sejak jaman penjajahan hingga saat ini. Argumentasi-argumentasi yang mengatasnamakan pembangunan selalu bermunculan dan mengalahkan hakikat dari fungsi hutan itu sendiri. Dampaknya seperti konflik, bencana alam, dan penurunan kualitas lingkungan yang semakin menjadi-jadi diiringi dengan hutan alam yang terus tergerus". Tambah Mufti Barri.

Menurut Mufti Bahri, Deforestasi tak berhenti di tengah sikap ketertutupan informasi pengelolaan sumber daya hutan. Belum transparannya pengelolaan hutan dan lahan masih menjadi permasalahan yang belum terselesaikan. Contoh kasus ialah sengketa informasi antara masyarakat sipil dengan kementerian ATR/BPN tentang dokumen HGU. Sampai dengan tahun 2019 FWI mencatat ada 11 kasus sengketa yang melibatkan Kementerian ATR/BPN, baik di nasional maupun di daerah Walaupun Mahkamah Agung telah memutuskan HGU merupakan informasi terbuka, akan tetapi Kementerian ATR/BPN tidak juga membuka informasi tersebut ke publik.

Pengkampanye FWI, Agung Ady menambahkan "Pemerintah dengan berbagai macam instansinya telah mengeluarkan statement bahwa HGU merupakan dokumen yang dikecualikan/tertutup. Klaim sebagai negara hukum telah dinodai oleh Pemerintah itu sendiri.

Masyarakat diminta untuk mematuhi hukum yang ada, kata Agung, namun belajar dari kasus sengketa informasi HGU ini, semua proses hukum telah dilalui, bahkan sampai ke Mahkamah Agung. Namun putusan MA tersebut diacuhkan dan justru membuat argumentasi bahwa HGU merupakan informasi yang dikecualikan, padahal hasil uji konsekuensi yang telah dilakukan Kementerian ATR/BPN telah dibatalkan oleh KIP di persidangan.

Kami juga mengadukan Kementerian ATR/BPN ke Ombudsman Rl atas ketidakpatuhan Kementerian ATR/BPN dalam penyelenggaraan pelayanan informasi publik sejak 22 Agustus 2018. "Hasil temuan Ombudsman RI mengungkapkan bahwa memang ada
maladministrasi yang dilakukan oleh Kementerian ATR/BPN dan memintaa agar Menteri ATR/BPN segera melaksanakan tindakan korektif berupa penyusunan mekanisme pemberian informasi HGU ke FWI maupun ke publik secara luas, namun hingga hari ini rekomendasi tersebut tidak juga dijalankan oleh Menteri Sofyan Djalil," tutup Agung. (Arianto)





Share:

150 Delegasi ASEAN Bakal Hadir pada AJAFA-21 RLF Ke-25 di Bali


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Tidak kurang dari 150 orang akan menghadiri kegiatan ASEAN Japan Friendship Association for the 21st Century Regional Leaders Forum (AJAFA-21 RLF) ke-25 yang akan diselenggarakan di Bali pada 4-7 Oktober 2019 mendatang. Para peserta itu berasal dari 8 negara ASEAN dan Jepang. Dua negara ASEAN lainnya, Singapore dan Brunai Darusalam, berhalangan mengirimkan wakilnya pada pertemuan kali ini.

Presiden Kappija-21 (Keluarga Alumni Program Persahabatan Indonesia Jepang Abad 21), Mulyono Lodji, ketika dikonfirmasi media ini terkait kesiapan pelaksanaan event internasional tersebut menyampaikan bahwa pihaknya telah siap menggelar acara RLF dimaksud. “Panitia sudah mempersiapkan acaranya dengan baik, hampir 100 persen telah siap. Peserta yang sudah konfirmasi akan hadir di acara ini lebih dari 150 orang,” ungkap Mulyono yang merupakan alumni Program Persahabatan Indonesia Jepang angkatan tahun 2001 itu, Minggu (29/9/2019).

Terpisah, Ketua Panitia AJAFA-21 RLF 2019, Yusron Fuadi, menjelaskan bahwa dari jumlah peserta yang akan hadir, delegasi dari Kamboja menempati urutan pertama terbanyak dengan total peserta 44 orang, terdiri dari 17 pria dan 27 wanita. Jepang menjadi negara pengirim delegasi terkecil dengan jumlah peserta 3 orang. Sementara itu, Indonesia mengirimkan 33 peserta. “Dari segi jumlah delegasi yang akan hadir, RLF kali ini cukup besar pesertanya. Antusiasme kawan-kawan alumni dari negara-negara ASEAN cukup besar untuk datang ke Bali, mengikuti acara yang dirancang untuk membangun persahabatan dan kerjasama antar masyarakat negara-negara Asean maupun Jepang,” jelas Yusron, alumni progam ini yang berangkat ke Jepang pada tahun 1996.

Japan International Cooperation Agency (JICA) Indonesia yang menjadi sponsor utama kegiatan Kappija-21 selama ini, akan hadir dalam helatan tahunan AJAFA-21 itu. Tidak tanggung-tanggung, Chief Representative JICA, Mr. Shinichi YAMANAKA, bersama tiga pejabat program officers-nya akan hadir pada acara pembukaan RLF ke-25 yang dipusatkan di Kutabex Beach Front Hotel, Jalan Pantai Kuta, Kuta, Kabupaten Badung, Bali, ini. Selain itu, pejabat dari Kedutaan Besar Jepang untuk Indonesia juga akan hadir dan memberikan materi kunci (keynote speech) di pembukaan acara tersebut.

“Alhamdulillah, dari JICA akan hadir Chief Representative JICA Indonesia Office, Mr. Shinichi YAMANAKA, bersama beberapa pejabat JICA lainnya. Juga dari Kedubes Jepang, Mr. Jinno KOSUKE, pejabat bagian kerjasama ekonomi, akan hadir dan memberikan keynote speech di opening ceremony RLF Bali nanti,” imbuh Yusron.

Sebagai informasi, Program Persahabatan Indonesia Jepang Abad 21 adalah sebuah kegiatan pengiriman pemuda-pemudi Indonesia calon pemimpin bangsa di abad ke-21. Program ini merupakan gagasan dari mantan Perdana Menteri Jepang, Yasuhiro Nakasone, yang dimulai sejak tahun 1984. Angkatan-angkatan awal dari program tersebut kini sudah banyak yang menduduki jabatan penting di negeri ini, baik di tingkat daerah maupun di tingkat nasional. Yuherman Yusuf, anggota DPRD Riau tiga periode, merupakan salah satu alumni yang berangkat ke Jepang tahun 1984 bersama Patrialis Akbar, mantan hakim MK. Di tingkat nasional, ada Airlangga Hartarto (Menteri Perindustrian, Ketua Umum Golkar), Tjahjo Kumolo (Menteri Dalam Negeri, Politikus PDI-P), Ferdiasyah (Anggota DPR RI, politisi Golkar), Rafdinal (Direktur Perencanaan dan Identifikasi Daerah Tertinggal, Kemendes RI), dan Ilham Bintang (pemilik media mainstream Check & Recheck). Hingga saat ini, jumlah alumni program tersebut mencapai 4.200 orang tersebar di seluruh Indonesia, bekerja di berbagai bidang, baik pemerintah maupun swasta.

Selain Indonesia, Jepang juga menyelenggarakan program yang sama dengan negara-negara ASEAN lainnya. Oleh karena itu, semua negara ASEAN mempunyai organisasi asosiasi alumni program persahabatan negaranya dengan Jepang. Keseluruhan asosiasi alumni (10 organisasi) negara-negara ASEAN itu, ditambah satu asosiasi Jepang, bergabung dalam satu wadah organisasi di lingkup ASEAN Jepang yang diberi nama AJAFA-21 (ASEAN Japan Friendship Association for the 21st Century).

Organisasi AJAFA-21 mempunyai dua agenda pertemuan tahunan, yakni Executive Council Meeting (ECM) dan Regional Leaders Forum (RLF). ECM biasanya dijadwalkan berlangsung pada akhir Februari hingga awal Maret tahun berjalan, sedangkan RFL di pertengahan hingga akhir tahun berjalan, menyesuaikan kesiapan negara tuan rumah. ECM maupun RLF dilaksanakan di negara-negara ASEAN secara bergilir. Kappija-21 mendapatkan giliran menjadi tuan rumah RLF tahun 2019 ini.

Menurut Sekretaris Jenderal Kappija-21, Wilson Lalengke, pihaknya sangat bersyukur dan berterima kasih atas dukungan berbagai pihak dalam persiapan dan penyelenggaraan event RLF di Bali. Hingga saat ini, empat perusahaan sponsor telah menyatakan siap mendukung dan membantu terselenggaranya acara dengan baik dan lancar. “Atas nama Pengurus Pusat Kappija-21 dan panitia, saya menyampaikan banyak terima kasih atas dukungan dan partisipasi semua pihak, terutama para sponsor yang akan membantu kelancaran terselenggaranya acara AJAFA-21 RLF di Bali. Hingga saat ini, beberapa perusahaan sudah menyatakan siap bantu panitia, antara lain PT. Astra International, PT. WiKA (Persero), PT. Nindya Karya, dan PT. JNE,” ungkap Wilson Lalengke, alumni program persahabatan angkatan tahun 2000 ini.

Selain dukungan dan bantuan dari para sponsor, Wilson juga menyampaikan bahwa support dari pemerintah, termasuk Pemda Bali, juga sangat besar bagi terselenggaranya kegiatan RLF. “Kami juga ingin menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah baik pusat maupun Pemda Bali yang sudah mendukung kegiatan ini. Terutama pihak Kementerian Pariwisata dan Dinas Pariwisata Bali. Tanpa kerjasama yang terjalin baik ini, niscaya kegiatan yang akan berlangsung tanggal 4 hingga 7 Oktober nanti tidak mampu kami persiapkan dengan sebaik-baiknya,” pungkas Wilson yang juga merupakan Ketua Umum Persatuan Pewarta Warga Indonesia (PPWI) Nasional itu. (Arianto).






Share:

Wakaf di Car Free Day


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Dompet Dhuafa mengadakan sosialisasi gerakan wakaf dengan mengajak masyarakat di Car Free Day (CFD) Minggu (29/09). Membangun ekosistem wakaf dan meningkatkan kesadaran masyarakat pentingnya wakaf produktif. Wake Up! Wakaf sebuah gerakan membangun wakaf dalam memasuki era millennial, wakaf tidak hanya didominasi kalangan usia tertentu, bahwa kalangan muda kini bisa berkontribusi dengan wakaf  dalam rangka percepatan pertumbuhan ekonomi. Hingga saat ini pandangan masyarakat terhadap wakaf pun dalam menyalurkan wakaf melalui aset tidak bergerak (wakaf sosial). Padahal, wakaf produktif atau wakaf uang sangat memiliki peran bukan hanya kebermanfaatan pada masyarakat, melainkan juga mengembangkan surplus investasi wakaf. Bahkan masyarakat bisa berwakaf ‘seharga secangkir kopi’.

“Perkembangan wakaf kian bervariatif dan memudahkan kalangan masyarakat dari semua segmen bisa berperan penting  dalam membangun wakaf produktif, salah satu layanan kemudahan yaitu melalui tabungwakaf.com. Kehadiran melalui layanan digital, Dompet Dhuafa memudahkan kalangan milenial yang saat ini mendominasi pertumbuhan penduduk dan menjadi penopang ekonomi Indonesia, dengan menargetkan sejuta wakaf untuk mendorong pertumbuhan asset wakaf produktif’’, ujar Yuniarko sebagai Direktur Wakaf Dompet Dhuafa. 

Sudah 26 tahun sebagai lembaga filantropi islam dan penggerak ekosistem ekonomi syariah, Dompet Dhuafa telah mengembangkan program berbasis wakaf produktif. Di antaranya, RS Rumah Sehat Terpadu Parung, Bogor, yang telah melayani lebih dari 15 ribu dhuafa per bulan, disektor pertanian juga mengembangkan Kampung Agroindustri di Kebun Indonesia Berdaya, Subang, Jawa Barat. Di bidang pendidikan, Dompet Dhuafa mengembangkan wakaf produktif pada Sekolah SMART Ekselensia Parung dan Cibinong, serta Pesantren Hafidz Village yang akan dibangun di Lido, Jawa Barat. Selain itu, di bidang ekonomi, Dompet Dhuafa juga melakukan pengembangan Sentra Ternak, Perikanan, Kampung Wisata, dan Pemberdayaan Ekonomi lainnya yang memberikan dampak sosial yang luas, khususnya dalam pengentasan kemiskinan.

“Diharapkan dengan sosialisasi kemudahan serta gerakan Wake Up! Wakaf di Car Free Day (CFD) dapat menambah minat masyarakat dalam berwakaf sehingga pertumbuhan pembangunan dan ekonomi nasional cepat terealisasikan. Seperti saat ini Indonesia masih tertinggal baik system pembangunan dan ekonomi dari Negara Asean lainnya, tapi dengan meningkatnya masyarakat untuk berwakaf tidak mungkin pembangunan Indonesia bisa sejajar dengan bangsa lain bahkan melebihinya”, tutup Yuniarko. (Arianto)








Share:

Liga Mahasiswa NasDem Kota Medan Minta Gubsu Copot Kadisdik


Duta Nusantara Merdeka | Medan
Liga mahasiswa Nasdem kota Medan meminta Kadisdik sumut harus bertanggung jawab atas terulangnya keterlibatan pelajar dalam aksi unjuk rasa yang berujung anarkis terjadi di dprd su kemarin.

Aksi unjuk rasa yang awalnya menolak RUU berkembang dengan isu lainnya dan bahkan parahnya mereka meminta agar ganja dilegalkan ujar Khairul Hadi selaku Ketua Liga Mahasiswa NasDem Kota Medan. 

Menurut khairul hadi yang juga pernah menjadi ketua umum ikatan pelajar muhammadiyah sumut ini emvungkapKejadian tersebut merupakan pukulan dan bukti nyata pemangku kebijakan khususnya Disdik provsu  telah gagal mengemban tugas.

Seyogyanya mengingat kejadian kemarin merupakan lanjutan dari aksi keterlibatan pelajar pada aksi sebelumnya yang seharusnya kadisdik melakukan langkah pencegahan, bukannya malah diam seolah-olah anak-anak sma sederajat ini bukan tanggung jawab mereka. 

Akibatnya ratusan siswa harus berurusan dengan pihak kepolisian dan banyak siswa juga yang harus dirawat dirumah sakit. 

Hal ini sangat mengkhawatirkan mengingat bahwa pelajar itu seharusnya berada di tempat dan waktu yang tepat untuk Meningkatkan kecerdasan spiritual dan kecerdasan sosial serta memiliki keterampilan untuk dapat hidup mandiri.

Oleh karenanya kami Meminta kepada gubsu untuk mengevaluasi kadisdik, kalau memang yang bersangkutan tidak mampu kenapa harus tetap dipertahankan. 

Kami juga Mengingatkan kepada masyarakat khususnya pengguna media sosial untuk bijak dalam penggunaannya, hentikan menyebarkan status ataupun konten  yang sifatnya "mensuper herokan" para pelajar yang terlibat aksi unjuk rasa anarkis. Biarlah mereka fokus pada kewajiban mereka dalam meningkatkan mutu dan kualitas individunya. **
Share:

GMKI Gelar Dialog Politik Hukum Terkini dengan Tajuk "RUU Kontroversi dan Residu Politik Papua"


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Pengurus Pusat GMKI MB 2018 - 2020 menggelar Dialog Politik Hukum Terkini dengan Tajuk "RUU Kontroversi dan Residu Politik Papua" pada Sabtu, 28 September 2019 bertempat di Student Center PP GMKI Jl. Salemba Raya No 10 Jakarta Pusat dengan para narasumber antara lain: Corneles Galanjinjinay, Ketua Umum PP GMKI MB 2018-2020, Martin Hutabarat, anggota DPR DPR-RI 2014-2019, Prof. Muchtar Pakpahan, Tokoh Buruh, dan Prof Marthen Napang, Guru Besar UNHAS Makasar.

Corneles Galanjinjinay, Ketua Umum PP GMKI MB 2018-2020 dalam sambutan pembukaan mengatakan bahwa GMKI menggelar Dialog Politik dalam rangka untuk menjelaskan kepada publik, pemerintah dan DPR bahwa memang perlu kehati-hatian dalam pembahasan dan penetapan undang-undang atau rancangan undang-undang.


"Kita jadi bertanya-tanya kenapa  di akhir-akhir ini tiba-tiba ada beberapa rancangan undang-undang itu yang mau disahkan, itu memang yang menjadi fokus adalah revisi undang-undang KPK, tetapi kami sudah sampaikan bahwa perubahan atau revisi undang-undang KPK itu. Point yang kita tegaskan harus menguatkan itu sebelum ditetapkan oleh DPR," ujar Corneles Galanjinjinay kepada awak media.

Pada kesempatan yang sama, Prof Muchtar Pakpahan, Tokoh Buruh mengatakan, Saya ini lahir di lingkungan orang Jawa, dimana orang Jawa semakin tinggi derajatnya, semakin tinggi posisinya, paham wayang, tetapi semakin diam-diam saja. Sedangkan orang Tapanuli semakin tinggi derajatnya, semakin tinggi posisinya, semakin bisa dipercaya omongannya. Tahun 1991 banyak senior GMKI yang tidak suka lihat saya.

Terkait dialog di beberapa WA group yang mengatakan ada Taliban di tubuh, kata Muchtar Pakpahan, tidaklah mungkin ada Taliban ditubuh KPK. Karena tiga orang pimpinan KPK adalah orang Kristen.


“Saya bilang dulu tahun 1991 ada sekitar 70% penduduk Papua usia 15 tahun keatas buta huruf, karena itu harus ada spesial treatment dengan mengedukasi masyarakat Papua, agar pendidikan masuk ke pedalaman Papua dan didik mereka supaya jadi guru atau dosen, sehingga penduduk Papua jadi sejahtera, dan anarkis/kerusuhan bisa dikurangi," ujar Pakpahan.

Martin Hutabarat, anggota DPR DPR-RI 2014-2019 mengatakan terkait RUU Kontroversi, kita tinggal menunggu Perpu yang akan dikeluarkan Presiden. Saya yakin Perpu yang akan diterbitkan nantinya dapat mengakomodir kepentingan rakyat sesuai tuntutan mahasiswa. Selain itu, pemerintah perlu berdialog dengan mahasiswa asal Papua untuk mengatasi kerusuhan yang terjadi selama ini, supaya tidak terulang lagi.

"Saya tetap yakin dan percaya kepada Presiden Jokowi yang dinilainya akan membuat keputusan yang terbaik terkait Perpu yang rencananya akan segera dikeluarkannya," tegas  Marthen Napang. (Arianto)

Share:

PB PARFI: Keputusan Dewan Pertimbangan Organisasi Melanggar Aturan


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Menyusul maraknya pemberitaan terkait informasi mengenai keputusan DPO PARFI yang mengganti secara sepihak pucuk pimpinan organisasi para artis film ini, Ketua Umum Pengurus Besar PARFI Febryan Adhitya bereaksi keras atas keputusan tersebut.

Menurut Febryan kedaulatan tertinggi organisasi berada pada anggota yang dilaksanakan oleh Kongres yang dipercepat atau Kongres Luar Biasa sebagaimana diatur pada Pasal 3 Angaran Dasar PARFI.

Febryan juga menjelaskan DPO hanya memiliki wewenang sebagai suatu Badan untuk membantu kelancaran mekanisme organisasi  di PARFI sebagaimana diatur dalam Anggaran Rumah Tangga Bab VI Pasal 10. 

Jadi untuk alasan pemberian sanksi, menurut Febryan sangat jelas diatur dalam Anggaran Dasar Pasal 15 bahwa Setiap Anggota yang tidak mentaati Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, Kode Etik PARFI serta keputusan dan Ketentuan Organisasi dikenakan sanksi organisasi.

 “PARFI memiliki mekanisme organisasi dalam menentukan dan memberikan sanksi kepada anggota dan pengurus berdasarkan tahapan penilaian, jadi tidak bisa seenaknya menuduh seseorang tanpa melalui prosedur organisasi,” pungkasnya.

Ditambahkan pula,  sebagaimana diatur dalam Anggaran Rumah Tangga Pasal 7  ayat (2) tentang pemberian sanksi , penentuan sanksi dilakukan oleh Pengurus Besar bersama Dewan Pertimbangan Organisasi (DPO).

 “Jadi DPO tidak bisa sendirian memutuskan pemberian sanksi karena aturan organisasi sangat jelas bahwa penentuan pemberian sanksi ditetapkan oleh Pengurus Besar dan DPO, sehingga DPO tidak bisa berdiri sendiri dalam mengambil keputusan peberian sanksi,” urainya.

Febryan juga mengingatkan para anggota DPO bahwa  aturan ART tentang pemberian sanksi bagi anggota dan pengurus harus melewati tahapan  berupa peringatan pertama, peringatan kedua, peringatan terakhir, skorsing, diberhentikan dari jabatan sebagai anggota yang jadi pengurus, dan dikeluarkan dari keanggotaannya. Dan syarat pemberian sanksi bagi anggota dan penguruspun harus berdasarkan bukti pelanggaran terhadap AD, ART, Kode Etik, dan ketentuan organisasi, atau anggota terbukti telah menjatuhkan nama baik dan wibawa organisasi.

“Selama saya memimpin PARFI belum pernah menerima saran atau masukan berdasarkan hasil rapat Dewan Pertimbangan Organisasi untuk kelancaran mekanisme organisasi sesuai wewenang dan kewajiban DPO, jadi pelanggaran Anggaran Dasar atau aturan apa yang saya lakukan sehingga DPO mengambil keputusan justeru bertentangan dan menyalahi Anggaran Rumah Tangga PARFI,” pungkas Febryan yang juga menjabat Ketua Dewan Penasehat DPP Serikat Pers Republik Indonesia.

Febryan juga menduga pimpinan DPO tidak membaca aturan organisasi dimana pada Pasal 14 ayat (4) Anggaran Dasar parfi sangat jelas disebutkan, anggota mempunyai hak perlindungan organisasi dan hak membela diri.
Sebelumnya DPO menuding selaku Ketua PARFI, Febryan membuat Nota Kesepahaman pembentukan presidium PARFI dengan pihak lain yang tidak diatur dalam AD dan ART. Selain itu Febryan juga dituduh tidak melakukan kordinasi dengan DPO selama memimpin organisasi, sehingga diputuskan untuk diberhentikan dan diganti dengan Piet Pagau sebagai Plt Ketua Umum PARFI tanpa melalui mekanisme Kongres Luar Biasa. Informasi ini disampaikan langsung oleh Ketua DPO Aspar Paturusi dan sejumlah anggota DPO  serta Dewan Kehormatan PARFI Mawardi Harlan pada jumpa pers di Jakarta, Kamis (26/9/2019). 

Menangapi tudingan DPO tersebut, Febryan mengaku heran karena kedudukan fungsi DPO seharusnya menjadi badan yang melakukan control terhadap kinerja pengurus dengan cara memberikan masukan dan saran baik diminta atau tidak.

“Selama ini kami tidak pernah mendapatkan masukan dan saran, jadi kami tetap fokus untuk  membangun kembali citra PARFI yang sempat terpuruk pasca ketua lama terkena masalah hukum dan yang lebih penting khalayak ketahui, saya terpilih di KLB itu hanya sebagai Ketua Umum tidak memiliki kewenangan menyusun kepengurusan. DPO menginginkan saya hanya boneka mereka saja. Dan ini yang saya tolak setegas tegasnya,” ujar pemilik Majalah Doeta Wisata ini mempertanyakan tudingan DPO yang tidak beralasan. 

Selama memimpin PARFI pasca Kongres PARFI 12 Maret 2017 lalu, Febryan dan pengurus lainnya berjibaku membangun pencitraan baru bagi PARFI pasca ditinggal Gatot Brajamusti yang tersandung masalah hukum. PARFI yang kini bangkit lagi ditangan Febryan telah melaksanakan sejumlah program yang cukup berpengaruh mengembalikan kepercayaan para artis film di Indonesia untuk kembali bernaung di organisasi PARFI. Bahkan, program sertifkasi kompetensi artis film yang tengah diupayakan Pengurus   Besar PARFI sepatutnya mendapat apresiasi dari kalangan artis film karena akan berdampak sangat positif bagi peningkatan kualitas artis film Indonesia. Terakhir, pada 30 Agustus 2019 bersama Dewan Pimpinan (DPP) PARFI  di bawah Soultan Saladin, Febryan meleburkan (Islah) dengan Pengurus Besar DPP PARFI yang dipimpinnya menjadi sebuah presidium yang terdiri dari Febryan sendiri bersama dengan Soultan Saladin, Dr. Kun Nurachadijat, Yos Santo dan Ronald Reinaldo.

"Sangat mungkin sekali, pembentukan presidium inilah yang membuat DPO meradang kalap, padahal tujuan kami baik untuk menyatukan kembali PARFI, sehingga keputusan sepihak itu terkuak bahwa DPO memang tidak bisa berorganisasi secara profesional," tutup Febryan mengakhiri keterangan tertulisnya. (Arianto)





Share:

Sequis Luncurkan Kampanye Digital Web Series Kopi Paste


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Bertepatan dengan momen Hari Asuransi Nasional. Sequis, perusahaan asuransi jiwa dan kesehatan di Indonesia meluncurkan kampanye digital dalam bentuk video web series  sebanyak 4 episode berjudul Kopi Paste,  #KopiPasteTheSeries dengan genre cinta yang akan tayang di kanal Youtube Sequis Official setiap Jumat mulai 27 September sampai 18 Oktober 2019.

Web series Kopi Paste,  menggandeng  selebriti populer yang dikenal sebagai bintang FTV Indonesia dan aktif di media sosial, yaitu Sharena Delon, Ryan Delon, dan Panji Saputra. Web  series ini menyasar generasi milenial sebagai penonton terbesar di media Youtube terutama milenial yang berusia 20-30 tahun.

Felicia Gunawan, VP, Head of Corporate Branding, Marketing & Communications  mengatakan, Bagi Sequis, tiga selebriti ini sangat sesuai untuk memerankan Sanisti, Joe, dan Tony karena sebagai  Influencers (Instagram verified accounts), mereka memiliki high engagements rate di media sosial. Dengan basis penggemar yang besar dan aset media sosial yang dimiliki, Sequis yakin para pemain utama dapat mendongkrak popularitas Web Series 'Kopi Paste'. Ditambah lagi, penggarapan web series ini menggunakan standar sinematografi kelas film layar lebar.

Pemilihan judul ‘Kopi Paste’ untuk menekankan pesan “identik atau serupa” yang menggambarkan keseluruhan cerita dari karakter tokoh utama San. Dikisahkan, Sanisti Moeri atau biasa dipanggil San adalah perempuan perfeksionis yang sedang mencari kesempurnaan cinta. Sebagai perempuan milenial yang mandiri dan ambisius, San yang diperankan oleh Sharena Delon, tumbuh menjadi seorang yang perfeksionis, detail, teratur, dan terstruktur. Kesempurnaan yang ia tuntut pada dirinya dan sekitarnya sebenarnya telah mengantarnya menjadi perempuan yang sukses dalam berkarir, kisah hidupnya nyaris sempurna. Sayangnya, dalam urusan cinta, San banyak menemukan kendala. Ia selalu merasa tidak cocok atau sebaliknya pria yang mendekatinya selalu berujung tidak cocok dengannya. Hingga suatu hari, San bertemu Joe yang diperankan oleh Ryan Delon. Sosok pria yang memiliki sifat serupa dengan San ibarat copy-paste dirinya. Ada jugaTony yang diperankan oleh Panji Saputra yang menjadi barista dari coffee shop langganan San yang suatu hari meracik sebuah menu baru yaitu Kopi Paste, terinspirasi dari sosok San. "Akhir dari kisah ini adalah sesuatu yang tak terduga yang mengejutkan hidup San dan membuat pandangannya terhadap hidup berubah drastis," ungkap Felicia dalam keterangan tertulisnya. Jum'at (27/9)

“Saya senang dan terkesan terlibat dalam produksi web series Sequis: Kopi Paste. Tadinya tidak ada rencana untuk kembali shooting, tetapi ketika membaca skenario  membuat saya rindu berkarya lagi dalam dunia entertaiment. Mengenai karakter San, saya kira karakter dalam setiap tokoh dalam Kopi Paste ini ada dalam kehidupan kita. Setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing dan kita perlu belajar menerima diri kita dan orang lain. Dengan cara ini, akan membuat kita lebih damai dan memandang orang lain, sekitar kita, dan kondisi dengan positif," kata Sherena Delon.

Ryan Delon menambahkan, Saya senang terlibat di web series ini apalagi berkumpul dan berkarya bersama teman lama. Saya berterima kasih pada Sequis yang sudah mempercayai kami. Saya percaya jika perfeksionisme dibarengi fleksibilitas akan memberikan dampak yang positif. Analoginya, untuk menjadi angka 4 tidak selalu 2 + 2 tapi bisa juga 1000 – 996.

Menjadi barista dalam web series Kopi Paste membuat saya sangat antusias, karena baru kali ini saya memerankan seorang barista. Selain itu, kata Panji Saputra, dipertemukan dengan rekan lama, Ryan dan Sharena serasa reuni. Pelajaran penting buat saya dari web series ini adalah manusia itu tidak ada yang sempurna jadi jangan lupa saling membantu satu sama lain.

"Perfeksionisme dalam mencari kesempurnaan dalam hidup tidak sepenuhnya salah. Kita boleh saja melakukan pekerjaan dengan cara sempurna dan berharap hasilnya sempurna, akan tetapi kita pun perlu menyadari bahwa  kenyataannya dalam hidup akan selalu ada kejutan yang berpotensi membuat rencana kita tidak berjalan sempurna. Oleh karena itu, sebaiknya dalam mempersiapkan masa depan selalu ada perencanaaan untuk hal yang tak terduga sehingga jika hal itu terjadi kita sudah siap menghadapinya," tutup Felicia. (Arianto)



Share:

Pembukaan Wonderful Indonesia Culinary & Shopping Festival 2019 di Pluit Village


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Pembukaan Wonderful Indonesia Culinary & Shopping Festival 2019 (WICSF) pada Jum'at, 27 September 2018 pukul 15.00 wib bertempat di Main Atrium Pluit Village, Pembukaan ditandai dengan alunan angklung oleh Menteri Pariwisata Republik Indonesia, Arief Yahya, didampingi oleh ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI). Alexander Stefanus Ridwan, dan Chief Marketing Officer Lippo Malls Indosia(LMI), Danny Crayton.

Opening Ceremony WICSF 2019 kali ini juga dimeriahkan dengan rangkaian acara seperti Fashion Show Widuri persembahan dari designer muda Indonesia berbakat yakni Dimas Hardjono dan penampilan spesial dari Maria Calista, penyanyi berbakat dari ajang pencarian bakat D'Star. Peresmian acara WICSF 2019 juga dilakukan serentak di 3 (tiga) kota besar lainnya di Indonesia yakni Balikpapan, Pekanbaru, dan Bali yang juga disiarkan secara live pada Opening Ceremony WICSF 2019 di Pluit Village melalui video conference.


Bapak Arief Yahya selaku Menteri Pariwisata Republik Indonesia dalam sambutan pembukaan mengatakan, Pengalaman berbelanja offline tetap dibutuhkan di era digital ini; itu sebabnya belanja harus mampu menjadi atraksi yang memberikan pengalaman menarik khususnya bagi para wisatawan. Indonesia yang masuk dalam list global Shopping Index menjadi negara yang penduduknya suka belanja menjadi pasar sendiri yang akan mendorong ekonomi rakyat. Wisata belanja juga dapat menjadi pintu bagi promosi produk-produk unggulan Indonesia yang mampu meningkatkan ekonomi melalui Trade Tourism & Investment.

Chief Marketing Officer Lippo Malls Indosia(LMI), Danny Crayton mengatakan, Pluit Village menghadirkan berbagai rangkaian acara menarik lainnya seperti penampilan musisi Indonesia antara lain Batik Workshop pada tanggal 27 September 6 Oktober 2019, The Voice of Indonesia pada tanggal 27 September 2019, Geisha pada tanggal 28 September 2019 Funky Papua pada 4, 5 &6 Oktober 2019, Parade Kebudayaan pada tanggal 6 Oktober 2019, serta Singing & Kids Fashion Competition pada 5 &6 Oktober 2019. Selain itu, hadir juga Indonesian Cultural Exhibton yang menghadirkan Art, Fashion & Craft yang menghadirkan produk lokal serta designer dan selebritis Indonesia seperti Chintami Atmanegara, Dhana Duryatna, Dimas Seta, Dini Aminarti, Rudy Chandra, Ari Aka dan beragam lainnya yang dapat djumpai di Main Atrium pada tanggal 27 September-6 Oktober 2019.


Menambah kemeriahan WICSF, Pluit Village juga menghadirkan festival kuliner khas Indonesia dengan menghadirkan berbagai pilihan kuliner yang berlokasi di area Festival Walk. "Deretan sajian kuliner tersebut antara lain adalah Gudeg Yu Djum, Mie Jowo Semar, Nasi Pedas Bali, Sate Padang Ajo Ramo, Nasi Goreng lkan Tenggiri Bu Hj. Hasanah Khas Pekalongan, Nasi Kapau Bukit Tinggi Kramat Soka, Mie Bandung Kejaksaan 1964, Gado-Gado Mak Rika, Bebek Kaleyo, Empal Gentong, dan masih banyak pilihan kuliner lainnya yang dapat ditemui di area Festival Walk," ujar Danny dalam konferensi pers di Pluit Village Mall Jakarta. Jum'at (27/9)

Anderson Chong, Mall Director Pluit Village menyatakan bahwa, "Pada tahun ini suatu kebanggaan bagi Pluit Village bisa menjadi tuan rumah opening ceremony and Wonderful Indonesia Culinary & Shopping Festival 2019, tentunya ini sebagai salah satu bentuk dukungan kami terhadap event WICSF yang mengangkat kekayaan budaya Indonesia dengan menghadirkan resep warisan Nusantara melalui pesta kuliner selama kegiatan berlangsung, juga menghadirkan sajian art, fashion dan juga kerajinan dalam setiap elemen kegiatan yang dihadirkan selama program berlangsung."

Dengan rangkaian kegiatan WICSF 2019, Pluit Village juga memberdayakan UMKM untuk menjadi bagian dari rangkaian kegiatan ini sebagai bentuk dukungan dan Komitmen Pluit Village untuk mendukung kemajuan industri kreatif di Indonesia," tutup Anderson. (Arianto)













Share:

IPM Medan Himbau Pelajar Tak Terprovokasi Ikut Aksi Demonstrasi

Gilang Kirana Pamungkas | Ketua PD IPM Kota Medan

Duta Nusantara Merdeka | Medan
Dua kali sudah aksi demonstrasi terkait RUU  yang dilakukan oleh para Mahasiswa dan ormas- ormas tingkat pemuda seluruh indonesia khususnya Kota Medan, bahkan juga tidak sedikit pelajar - pelajar yang ikut aksi demonstrasi kali ini.

Di kesempatan kali ini Gilang Kirana Pamungkas Lubis selaku Ketua Umum Pimpinan Daerah Ikatan Pelajar Muhammadiyah Kota Medan angkat bicara.

Beliau mengatakan bahwa kondisi negara indonesia khususnya Kota Medan hari ini sangat mengkhawatirkan dikarenakan adanya kericuhan dalam aksi demonstrasi terkait RUU yang dinilai banyak merugikan rakyat Indonesia bahkan dalam aksi ini sudah memakan korban jiwa yakni salah satu Kader IMM Di Sulawesi Utara, serta aksi kali ini sudah di ikuti oleh pelajar - pelajar yang notabenenya masih berada di bangku sekolah. 

Dengan kondisi seperti ini Gilang mengajak dan menghimbau kepada seluruh Pelajar baik SMP,SMA/SMK (sederajat) baik swasta maupun negeri khususnya bagi seluruh Kader Ikatan Pelajar Muhammadiyah yang masih duduk dibangku sekolahan agar jangan terprovokasi untuk ikut dalam setiap agenda aksi demonstrasi ini karena sungguh sangat membahayakan bagi pelajar sendiri apalagi posisi pelajar sangat tidak tepat untuk ikut serta dalam aksi demonstrasi ini.

Disamping itu Gilang juga mengingatkan kepada seluruh elemen sekolah seperti Kepala Sekolah dan Guru - guru agar selalu mengawasi siswa - siswanya agar tidak ikut dalam kegiatan demonstrasi, serta tidak lupa gilang juga terhadap orang tua agar kiranya dapat mengontrol dan mengawasi anak - anaknya yang masih sekolah.

"Ya saya sangat mengharapkan kerja samanya agar tidak ada pelajar yang ikut aksi demonstrasi serta tidak terjadi hal yang tidak kita inginkan". Ujarnya. **

Share:

Bahas Situasi Bangsa, Presiden Jokowi Berdialog dengan Tokoh Lintas Agama


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Presiden Joko Widodo menerima sejumlah tokoh lintas agama di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis, 26 September 2019. Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi dan tujuh tokoh lintas agama berdiskusi mengenai berbagai hal yang menyangkut situasi bangsa Indonesia.

Ketujuh tokoh lintas agama tersebut adalah Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Helmy Faishal Zaini, Ketua PWM D.I. Yogyakarta Muhammadiyah Agus Taufiqurrahman, Ketua Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Mgr. Ignatius Suharyo, dan Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) Pdt. Henriette Tabita Lebang.

Selain itu hadir juga Ketua Umum Persatuan Umat Buddha Indonesia (Permabudhi) Arief Harsono, Ketua Umum Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia (Matakin) Ws. Budi Santoso Tanuwibowo, serta Ketua Umum Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Wisnu Bawa Tenaya.

Sekjen PBNU Helmy Faishal menjelaskan pertemuan tersebut membahas berbagai hal terkait kondisi bangsa saat ini. Pertama, tentang kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi di sejumlah wilayah di Tanah Air.

"Presiden tadi menyampaikan langkah-langkah yang telah diambil oleh pemerintah. Sekaligus kami selaku _civil society_ juga telah melakukan upaya-upaya seperti penyiapan _safe house_, pemberian masker kepada masyarakat, dan juga bersama-sama kita juga ikut memadamkan api kebakaran hutan dan lahan di beberapa daerah," ujar Helmy.

Kedua, mengenai perkembangan Papua yang terakhir. Menurut Helmy, para tokoh lintas agama berkomitmen untuk terus membangun dialog bersama warga dan masyarakat.

"Bahwa masih ada memang kesenjangan yang harus terus menerus oleh pemerintah dilakukan upaya-upaya peningkatan, terutama dalam bidang ekonomi, pendidikan, dan sumber daya manusia. Tentu itu menjadi komitmen kita bersama," katanya.

Terakhir, mengenai perkembangan demonstrasi gerakan mahasiswa di sejumlah daerah. Terkait hal tersebut, para tokoh lintas agama mengapresiasi kemurnian aksi yang dilakukan para mahasiswa yang dinilai sebagai agen perubahan.

"Kami juga berharap agar gerakan mahasiswa ini betul-betul dapat dihindarkan dari adanya kelompok-kelompok kepentingan tertentu yang ingin menunggangi agenda-agenda tersebut," jelasnya.

"Intinya adalah kami para tokoh lintas agama ini bersama-sama mendoakan agar bangsa Indonesia tetap menjadi bangsa yang adil, makmur, aman, sejahtera, tetap beradab, dengan nilai luhur bangsa yang kita miliki. Kita memiliki apa yang disebut sebagai budaya sopan santun, saling menghormati, budaya saling menghargai yang tentu kalau kita lihat di sejumlah kalangan ini mengalami krisis," tandasnya. (Arianto)






Share:

Presiden Jokowi Pertimbangkan Semua Opsi Penyelesaian Terkait UU KPK


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Presiden Joko Widodo menerima masukan-masukan yang berkaitan dengan persoalan revisi Undang-Undang mengenai Komisi Pemberantasan Korupsi. Masukan tersebut disampaikan kepada Presiden saat bertemu dengan puluhan cendekiawan dan budayawan di Istana Merdeka, pada Kamis, 26 September 2019.

Salah satu masukan yang banyak disuarakan dalam pertemuan tersebut ialah mengenai urgensi penerbitan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) terhadap revisi UU KPK.

"Banyak sekali masukan-masukan yang diberikan, utamanya memang masukan itu berupa penerbitan Perppu," ujar Presiden dalam pernyataan pers setelah pertemuan.

Kepala Negara mengatakan bahwa dirinya akan menampung dan mempertimbangkan usulan tersebut sambil melihat opsi-opsi lain yang dapat ditempuh.

"Tentu saja ini akan kita segera hitung, kita kalkulasi, dan nanti setelah kita putuskan akan juga kami sampaikan kepada para senior dan guru-guru saya yang hadir pada sore hari ini," ucapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Prof. Mahfud MD, yang turut serta dalam pertemuan tersebut menyampaikan bahwa pihaknya berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang telah mengambil inisiatif untuk mn gf menyatakan sikap menunda pengesahan beberapa rancangan undang-undang. Menurutnya, sejumlah rancangan undang-undang tersebut dirasakan sangat penting bagi kemaslahatan ke depan.

Terkait dengan revisi UU KPK, Mahfud menyampaikan bahwa Presiden bersama dengan cendekiawan dan budayawan yang hadir sempat membicarakan sejumlah opsi yang dapat ditempuh untuk menyelesaikan persoalan tersebut. Di antaranya ialah _legislative review_ dan _judicial review_.

"Lalu ada opsi lain yang tadi cukup kuat disuarakan yaitu lebih bagus mengeluarkan Perppu agar itu ditunda dulu sampai ada suasana yang baik untuk membicarakan isinya, substansinya. Karena ini kewenangan Presiden, kami semua hampir sepakat menyampaikan usul itu," imbuhnya.

Untuk diketahui, selain membahas soal revisi UU KPK, Presiden Joko Widodo juga membicarakan soal dinamika yang terjadi dalam beberapa waktu terakhir. Kedua pihak saling bertukar pikiran mengenai persoalan kebakaran hutan dan lahan beserta penanganannya, RUU KUHP, hingga demonstrasi yang dilakukan para mahasiswa untuk menyampaikan aspirasinya.

Hadir dalam pertemuan tersebut di antaranya Goenawan Mohamad, Quraish Shihab, Butet Kartaradjasa, Komaruddin Hidayat, Azyumardi Azra, Franz Magnis Suseno, Bivitri Susanti, Feri Amsari, Erry Riana Hadjapamekas, dan Emil Salim. (Arianto)





Share:

KPAI Goes to Campus ke Universitas Negeri Padang


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Komisi Perlindungan Anak Indonesia pada hari Kamis tanggal 26 September 2019 merealisasikan program *KPAI Goes to Campus  perdana di Universitas Negeri Padang*.

Ketua KPAI Dr. Susanto MA, didampingi oleh Kepala Sekretariat KPAI Elita Gafar diterima oleh Wakil Rektor 1 (satu) Universitas Negeri Padang Prof. Dr. Yunia Wardi, M.Si, serta para Dekan, pejabat, dosen, dan mahasiswa di Lingkungan Universitas Negeri Padang tersebut berjalan sesuai dengan agenda yaitu penandatanganan MOU antara KPAI dengan Universitas Negeri Padang dan kuliah umum.

Prof. Dr. Yunia Wardi, M.Si. dalam sambutannya menyampaikan bahwa "sensitisasi perlindungan anak sangat penting terutama kepada teman-teman mahasiswa yang akan menjadi guru untuk menciptakan budaya ramah anak. Sehingga sangat tepat sekali Ketua KPAI, Bapak Dr. Susanto, MA. hadir di Universitas Negeri Padang untuk memberikan pencerahan melalui kuliah umum terkait perlindungan anak. Mudah-mudahan dengan adanya kuliah umum ini, ke depan guru-guru tidak terjerumus melakukan kekerasan terhadap anak dan mencegah munculnya kasus-kasus anak lainnya".

Setelah proses penandatangan MOU yang pada prinsipnya para pihak sepakat untuk bersama sama menjalankan perannya sesuai kewenangannya masing2 dalam perlinndungan anak, Ketua KPAI berkesempatan memberikan kuliah umum kepada jajaran pejabat, dosen dan mahasiswa di lingkungan Universitas Negeri Padang dengan tema:  Tren kasus anak terkini dan upaya mewujudkan budaya ramah anak.

Beliau menyampaikan bahwa, " Perguruan Tinggi memiliki peran penting dalam penyelenggaraan perlindungan anak, diantaranya melalui: riset2 baru terkait tematik perlindungan anak, integrasi perlindungan anak dalam pengabdian masyarakat serta memasukkan materi perlindungan anak dalam mata kuliah yg relevan, agar perspektif mahasiswa calon guru semakin akomodatif terhadap perspektif perlindungan anak. Inilah fondasi perubahan perilaku calon guru ke depan agar semakin ramah anak dalam membangun budaya pembelajaran.

Dalam sela-sela kegiatan tersebut, Ketua KPAI Dr. Susanto, MA. mendapatkan gelar tamu kehormatan dari Rektor Universitas Negeri Padang, Prof. Ganefri, Ph.D. (RKO/RD/LA)






Share:

Korban Berjatuhan Saat Demo, Indikator Gagalnya Program Promoter Polri


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Demonstrasi mahasiswa, pemuda dan masyarakat umum merebak dalam beberapa hari ini. Kalangan pelajar juga telah ikut turun ke jalan mengungkapkan aspirasinya. Menurut para pengunjuk rasa, demonstrasi terpaksa dilakukan. Penyebabnya, karena suara-suara rakyat yang disampaikan dalam bentuk tulisan, surat terbuka, petisi, dan diskusi-seminar di berbagai tempat tidak mendapatkan respon semestinya.

Eksesnya, korban berjatuhan. Fasilitas umum dan pribadi rusak di sana-sini. Saling memaksakan kehendak menyebabkan bentrok fisik tidak terelakkan. Provokasi memanaskan suasana dan memicu amarah makin membara. Sebaran informasi situasi terkini di lokasi unjuk rasa menumbuhkan penasaran dari warga lainnya. Jadilah suasana demonstrasi semakin riuh-rendah. Letupan senapan dan lemparan berbagai benda bersahutan di suasana makin kacau-balau itu.

Terlepas dari ada atau tidaknya dalang di balik munculnya parlemen jalanan; dan juga terlepas dari relevan atau tidaknya tuntutan yang disampaikan publik peserta aksi, penanganan atas hiruk-pikuk warga itu semestinya dilakukan dengan baik dan profesional. Polisi seharusnya mengedepankan pola kerja yang melindungi, mengayomi, dan melayani. Polri adalah instrumen yang disediakan negara untuk menjaga agar geliat masyarakat dalam aktivitasnya berjalan dengan baik, lancar dan aman.

Faktanya, cara polisi selama ini menangani unjuk rasa masih belum mencerminkan sosok polisi yang ideal. Negara sudah memberikan rambu-rambu bagi Kepolisian Republik Indonesia (Polri) untuk bekerja sebagai pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat. Rakyat sudah membayar lunas seluruh anggota Polri, tidak lain adalah untuk melakukan tugasnya melindungi, mengayomi, dan melayani rakyat.

Korban berjatuhan tatkala unjuk rasa menunjukkan satu hal: Promoter Polri tidak mewujud di lapangan. Visi Polri untuk menjadi Polisi yang Profesional, Modern, dan Terpercaya hanya slogan di standing-standing banner di kantor-kantor polisi belaka. Promoter hanya penghias bibir Kapolri dan jajarannya.

Apakah sulit bagi Polri untuk menangani unjuk rasa tanpa kekerasan? Apakah berat bagi Polri untuk menghadapi rakyat yang berdemonstrasi dengan tidak bertameng-berpentungan? Apakah sukar bagi Polri untuk menyikapi kehadiran para pengunjuk rasa dengan tebaran senyum dan sapaan yang menyejukkan? Apakah tidak ada cara lain yang lebih baik dalam menangani kerumunan massa demonstrasi yang tidak bersenjata? Apakah mustahil bagi Polri untuk menciptakan suasana sejuk dan damai di tengah suasana memanas para demonstran?

Jika jawaban-jawaban dari deretan pertanyaan di atas adalah sulit, berat, sukar, tidak ada cara lain, dan mustahil; maka itu berarti program Promoter Polri menghadapi jalan buntu alias gagal total. Bukankah ketika jatuh korban dari pengunjuk-rasa, berarti Polisi gagal melindungi rakyat yang menggaji dia? Berarti Polisi gagal mengayomi warga yang menyediakan seragam dan peralatan kerjanya? Berarti Polisi gagal melayani masyarakat yang membelikan pakaian dalam yang digunakannya sehari-hari?

Adalah wajar jika banyak pihak bertanya: Promoternya di mana Pak Polisi? Profesional apanya? Modernnya dimana? Bagaimana bisa dipercaya?

Atau mungkin Polri akan beralibi ‘memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat serta menegakkan hukum’? Kembali lagi pada pertanyaan-pertanyaan di atas tadi, apakah sulit memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat yang berunjuk rasa dengan tidak menembaki warga? Apakah tidak ada cara lain yang lebih ‘profesional, modern, dan terpercaya’ selain menghadapi para demonstran dengan pentungan, gas air mata, dan hantaman kekerasan fisik?

Ayo Polri, sekali-sekali coba resep ini saat menjaga para demonstran: perbanyak polwan yang berjaga, pakai pakaian biasa, bisa berbatik ria, dan putarkan lagu dangdut di tengah ramainya para pengunjuk rasa. Dijamin acara demo berubah menjadi konser musik dangdut. Unjuk rasa dapat berlangsung lancar, damai dan everybody happy. (Arianto)

_Oleh: Wilson Lalengke_

Share:

Yayasan Ruangguru Gandeng Google.org Tingkatkan Literasi Digital


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Lahir dari semangat mempromosikan toleransi, membangun ketahanan digital terhadap radikalisme dan intimidasi, dan meningkatkan literasi digital siswa dan guru di seluruh Indonesia, Yayasan Ruangguru dengan dukungan Google.org meluncurkan sejumlah konten video edukatif dalam program Yuk Cerdas Berinternet!

Kini, 27 materi yang mencakup tema Bersikap di Internet, Berpikir Kritis di Internet, dan Mengelola Diri di Internet bisa diakses oleh siswa SMP dan SMA sederajat di seluruh Indonesia secara gratis dalam aplikasi Ruangguru, bimbingan belajar online nomor satu di Indonesia, di bawah topik Yuk Cerdas Berinternet!

Melania Niken Larasati, Manajer Yayasan Ruangguru mejelaskan, Melalui kolaborasi dengan Google.org ini, kami harap Yuk Cerdas Berinternet! mampu meningkatkan pemahaman guru-guru dan siswa terhadap konsumsi informasi digital dan penggunaan internet yang produktif dan bertanggung jawab. Konten positif dan edukatif yang kami hasilkan ini juga menjadi penting karena banyaknya konten negatif di dunia maya dan tingginya paparan konten tersebut pada pelajar di Indonesia.


"Dari tiga tema besar, puluhan video belajar Yuk Cerdas Berinternet! kemudian dikerucutkan menjadi 10 sub-topik yang spesifik, yakni Cerdas Berinternet, Nilai dan Budaya Online, Interaksi Digital yang Baik, Menemukan Informasi yang Valid, Kenali Kesalahan Berpikir, Sesat Pikir: Apa Tuh?, Tekanan di Internet, Membandingkan Diri di Media Sosial, Cyberbullying, dan Kelola Diri: Preventif!" ujar Melanie kepada awak media dalam konferensi pers di CGV Rumah Kreasi, Lantai F7, FX Sudirman, Jakarta. Kamis siang (26/9)

Menariknya, kata Melanie, Yayasan Ruangguru juga sudah memberikan pelatihan awal materi Yuk Cerdas Berinternet! kepada 300 guru di Tabanan, Palembang, Samarinda, Cilacap, dan Bandung agar guru dapat mengaplikasikan materi digital ini di pembelajaran kelas. Selama satu tahun ke depan, direncanakan pelatihan serupa akan digelar di lebih banyak sekolah dan kota.

Ryan Rahardjo, manajer kebijakan publik dan hubungan pemerintah Google Indonesia, selaku perwakilan Google.org mengatakan, Kami berharap 27 konten video dan materi edukatif yang dihasilkan dapat menjadi tambahan sumber pembelajaran untuk meningkatkan ketahanan dan literasi digital para pelajar dan guru di Indonesia. Kamu juga berharap kurikulum yang telah dikembangkan di bawah program Yuk Cerdas Berinternet! oleh Yayasan Ruangguru ini dapat membantu mempersiapkan sumber daya manusia yang lebih unggul dan cerdas dalam memanfaatkan internet secara positif di era industri 4.0.

"Program Yuk Cerdas Berinternet! adalah salah satu dari tiga program di bawah payung Indonesia Spirit Rejuvenation (Inspire) Project persembahan Google.org. Inspire Project menggabungkan empat organisasi sosial lainnya untuk meningkatkan literasi digital bagi seluruh pengguna internet di Indonesia, yaitu Maarif Institute, Cameo Project, Peacegen, dan Love Frankie," tutup Melanie. (Arianto)






Share:

Kinerja Rig Tenders Indonesia Tahun 2019 Mulai Membaik


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Untuk mengamankan pasokan batubara domestik, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia memerintahkan produsen batubara untuk mencadangkan jumlah tertentu dari produksi mereka untuk konsumsi dalam negeri (kewajiban pasar domestik). Selain itu, pemerintah dapat menyesuaikan pajak ekspornya untuk mencegah ekspor batubara. Pemerintah bertujuan untuk lebih banyak  konsumsi batubara domestik karena ingin batubara memasok sekitar 30 persen dari bauran energi negara pada tahun 2025.

Indonesia menghasilkan 528 Mt batubara pada tahun 2018, meningkat 14% dari tahun sebelumnya 461 Mt, karena pemerintah memperbolehkan beberapa produsen batubara besar untuk menaikkan kuota produksi mereka.t Adapun tahun 2019, kementerian energi telah menetapkan target produksi indikatif yang lebih rendah dari 489Mt. Kementerian menjelaskan bahwa 95,73 juta ton batubara DMO akan digunakan untuk listrik, 5,4 juta ton untuk metalurgi, 1,49 juta ton untuk pupuk, 16,15 juta ton untuk industri semen, 3 juta ton untuk industri tekstil, 6,2 juta ton untuk industri tekstil, 6,2 juta ton untuk kertas industri dan 14,500 juta ton untuk kurung.

PT Rig Tenders Indonesia Tbk menggelar Public Expose usai Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan pada Rabu pagi, 25 September 2019 bertempat di Ruang Jade Lt. 2 Hotel Park Regis Arion Kemang Jl. Kemang Raya No. 7 Kebayoran Baru.

Abdul Rahman Abbas, Presiden Direktur PT Rig Tenders Indonesia Tbk dalam pemaparannya mengatakan, Arus kas dari aktivitas operasi meningkat 350 kali lipat menjadi AS$7,74 juta akibat hasil positif dari kegiatan operasional Perseroan. Arus kas untuk aktivitas investasi menjadi negatif karena ada arus kas untuk perolehan aset tetap lebih tinggi dari arus kas dari penjualan aset tetap. Arus kas untuk aktivitas pendanaan merupakan pembayaran pinjaman bank. Secara umum, arus kas Perseroan masih dibatas aman.


Menurut Abdul Rahman, Liabilitas lancar di tahun 2019 berkurang menjadi AS$19,25 juta, yaitu 30,07% lebih rendah dibandingkan liabilitas lancar di tahun 2018. Jumlah liabilitas juga berkurang sekitar 29,23% menjadi AS$20,11 juta di tahun 2019. Sedangkan Beban Umum dan Administrasi di tahun 2019 menurun 15,3% dibandingkan tahun sebelumnya, menjadi AS$3.04 juta, didorong oleh perbaikan sistem internal dan efisiensi pengeluaran.

Pada kesempatan ini, kata Abdul Rahman, Perseroan mencatat kerugian di tahun buku 2019 meskipun penjualan telah meningkat. Hal ini dikarenakan adanya peningkatan beberapa beban.Jumlah rugi per saham di tahun 2019 tercatat di AS$0,014 yaitu membaik 39,4% dibandingkan AS$0,0231 rugi per saham di tahun 2018.Hal ini menunjukkan bahwa upaya Perseroan sudah mulai membuahkan hasil yang baik. Aset lancar meningkat 27,85% menjadi AS$18,32 juta pada tahun 2019 dibandingkan tahun2018.Total aset menurun 20,88% dari AS$80,10 juta ditahun 2018 menjadi AS$63,38 juta di tahun 2019.

Selain itu, kata Abdul Rahman, Manajemen pada tanggal 12 Juni 2019, menjual 1 aset Perseroan berupa Kapal Accomodation Work Barge dengan nama Kaspadu 1 untuk mengurangi beban keuangan Perseroan yang cukup signifikan. dikarenakan Kaspadu 1 tidak beroperasi selama 4 tahun 5 bulan serta mengintensifkan pemasaran untuk proyek-proyek baru di Indonesia dan Mengeksplorasi jenis layanan yang berpotensi.

"Mengadakan Monthly QHSE untuk meningkatkan pengetahuan dan kewaspadaan karyawan akan keamanan dalam bekerja serta Efesiensi biaya operasional sehingga memberikan dampak yang signifikan terhadap kondisi keuangan dan kegiatan operasional Perseroan," tutup Abdul Rahman. (Arianto)






Share:

Kawan Lama Retail Buka Toko Baru di Pacific Mall Tegal


Duta Nusantara Merdeka | Tegal
Kawan Lama Retail, grup bisnis penyedia berbagai produk perlengkapan rumah, furnitur, dan gaya hidup terus berekspansi dengan membuka toko baru di Tegal, tepatnya di Pacific Mall Jl. Mayjend Sutoyo, Pekauman pada hari Rabu, 25 September 2019. Bisnis unit yang dibuka pada kali ini adalah INFORMA pusat furnitur dan aksesoris untuk hunian dan bisnis, dan Toys Kingdom pusat mainan dan hobi untuk segala usia.

Nana Puspa Dewi, Marketing Director Kawan Lama Group menjelaskan, “Konsistensi dalam menambah toko baru merupakan wujud komitmen kami untuk hadir lebih dekat dan menjangkau lebih banyak pelanggan. Tegal merupakan kota dinamis dengan potensi ekonomi yang besar dan perlu untuk ditunjang oleh produk furnitur dan aksesoris yang tidak hanya fungsional, namun juga modern dan stylish.

Selain itu, kebutuhan akan produk mainan berkualitas juga perlu diakomodir seiring pertumbuhan gaya hidup masyarakat. Setelah membuka ACE, pusat kebutuhan rumah tangga dan gaya hidup, dan Chatime, penyedia freshly brewed bubble drink pada akhir 2018 lalu, kini Kawan Lama Retail kembali berekspansi di Kota Tegal dengan membuka toko pertama INFORMA dan Toys Kingdom. Harapannya, kedua toko baru ini dapat memberikan kemudahan bagi masyarakat Tegal dalam mengakses produk-produk furnitur dan mainan berkualitas dengan pelayanan staf yang ramah dan sigap. Tidak ketinggalan, kami juga menyediakan kanal belanja online untuk semakin memberikan kemudahan bagi pelanggan.

INFORMA

Terletak di lantai 1 dengan luasan area 3.500 M2, INFORMA Pacific Mall merupakan toko pertama di Tegal sekaligus toko ke-89 yang tersebar di 42 kota di Indonesia. Tersedia beragam jenis furnitur dan aksesoris untuk berbagai ruangan pada hunian mulai dari ruang tamu, kamar tidur, dapur, hingga kamar mandi. Selain untuk hunian, INFORMA juga menghadirkan produk kebutuhan bisnis dan komersial untuk perkantoran, perhotelan, hingga restoran dengan beragam model, ukuran, dan gaya, mulai dari klasik hingga modern.

Selain menawarkan rangkaian produk yang up to date, INFORMA juga menyediakan layanan Furniture Protection dan Electronic Protection yaitu layanan proteksi untuk furnitur dan elektronik, serta Pick & Move yaitu jasa bongkar pasang khusus untuk produk INFORMA bagi pelanggan yang ingin pindah rumah.

INFORMA juga memiliki aplikasi mobile untuk mendukung kenyamanan belanja bagi pelanggan melalui beragam fitur penting, seperti katalog dan notifikasi promo, panduan menemukan lokasi toko, serta digital customer care yang akan membuat pelanggan seperti memiliki asisten pribadi. Aplikasi ini dapat diunduh melalui pencarian kata kunci “INFORMA” dari Google Playstore bagi pengguna Android, atau Apple AppStore bagi pengguna iOS.

TOYS KINGDOM

Sebagai destinasi mainan dan hobi untuk segala usia, Toys Kingdom Pacific Mall merupakan toko pertama di Tegal sekaligus toko ke-45 di 19 kota di Indonesia. Toko ini terletak di lantai 1 dengan area seluas lebih dari 250 M2 yang menghadirkan berbagai mainan eksklusif yang hanya dapat ditemukan di Toys Kingdom seperti Salam Sisters dengan koleksi mainan boneka muslim berkarakter unik, Kongsuni boneka perempuan dari seri kartun Korea, serta Go Go Dino dan Tobot yaitu robot animasi populer dari Korea. 

Beragam jenis mainan lainnya juga ditawarkan seperti mainan edukasi, mainan outdoor, mainan koleksi, keperluan bayi, kostum profesi anak-anak, hingga produk komersil seperti playground set serta meja dan kursi belajar untuk anak-anak. Secara kualitas, Toys Kingdom menghadirkan produk mainan yang aman karena bebas dari kandungan bahan berbahaya, desain yang tidak tajam dan runcing, serta telah berlogo SNI (Standar Nasional Indonesia).

Mengusung  slogan Creating Smile, Toys Kingdom menawarkan pengalaman berbelanja yang menyenangkan melalui Dancing Time, yaitu tarian yang dilakukan oleh staf di jam tertentu diiringi dengan jingle Toys Kingdom untuk menambah suasana ceria di dalam toko. 

Pelanggan juga bisa menikmati layanan gratis bungkus kado serta demo produk yang dibantu oleh staf toko. Tidak ketinggalan, untuk menjalin hubungan yang dekat dengan pelanggan khususnya anak-anak, Toys Kingdom memiliki maskot bernama TIGGI yaitu perwujudan dari anak Harimau Sumatera berkarakter pemberani, selalu ingin tahu, dan baik hati yang bisa diajak bemain dan menari bersama anak-anak.

Bagi pelanggan setia, INFORMA dan Toys Kingdom memberikan reward dan kemudahan melalui program membership yaitu INFORMA Rewards dan Smile Club dengan berbagai keuntungan antara lain poin setiap belanja nominal tertentu, gratis layanan antar dan instalasi, serta belanja lebih hemat menggunakan poin yang dimiliki melalui program Pay All with Points. Untuk kemudahan bertransaksi, tersedia fasilitas cicilan 0% hingga 24 bulan menggunakan kartu kredit bank partner. Untuk pembelanjaan produk INFORMA secara online, dapat mengunjungi informa.co.id/shop atau melalui authorized online retailer Kawan Lama Retail di www.ruparupa.com/informa. Sedangkan untuk pembelanjaan produk Toys Kingdom secara online dapat melalui www.toyskingdom.co.id.

Memeriahkan pembukaan toko terbaru di Pacific Mall Tegal, INFORMA menghadirkan beragam penawaran menarik seperti Hot Deals, yaitu harga hemat hingga 60% untuk produk pilihan dengan jumlah terbatas yang berlangsung hanya 5 hari mulai tanggal 25-29 September 2019. Selain itu, tersedia Hadiah Langsung untuk pembelanjaan dengan minimum transaksi tertentu, Shocking Price yaitu harga spesial produk tertentu dan Serba 99 Ribu untuk beragam produk pilihan, serta Voucher senilai Rp 300 pada brosur pre-opening hingga 6 Oktober 2019. Sedangkan Toys Kingdom menghadirkan Diskon Hingga 70% dan Buy 1 Get 1 Free untuk produk pilihan, serta hadiah eksklusif untuk 100 pembeli pertama yang berlangsung hingga 6 Oktober 2019. Bagi pelanggan yang belum tergabung sebagai pemegang Smile Club, dapat memanfaatkan program free membership dengan pembelanjaan minimal Rp 500.000 menggunakan kartu kredit Bank Mandiri.

Kegiatan sosial juga menjadi agenda perayaan pembukaan INFORMA dan Toys Kingdom Pacific Mall Tegal melalui Kawan Lama Sahabat Bangsa, yaitu yayasan yang menaungi kegiatan CSR Kawan Lama Group dengan melakukan kegiatan bersih-bersih di Masjid Agung Tegal yang merupakan masjid terbesar dan warisan budaya Kota Tegal, pada 18-19 Sempember 2019.

Selain itu, Kawan Lama Sahabat Bangsa juga memberikan donasi peralatan kebersihan, rak sepatu dan rak untuk Al-Qur‘an, serta lampu LED hemat energi untuk mendukung program kampanye peduli lingkungan yang dicanangkan pemerintah.Program ini merupakan perwujudan dari salah satu pilar kegiatan CSR Kawan Lama Sahabat Bangsa yaitu Aksi lingkungan, di samping pilar kegiatan lainnya yaitu aksi pendidikan, kemanusiaan, pengembangan masyarakat, dan tanggap bencana. (Arianto)




Share:

Space Ape Rilis Rumble League Game dan Turnamen Liga Pertamanya


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Seiring pesatnya pertumbuhan industri gaming, e-Sport telah menjadi tren sejak game kompetitif dapat dimainkan melalui perangkat selular, baik itu iOS ataupun android. Kemudahan akses dalam memainkan game di perangkat mobile menjadi pendorong pesatnya pertumbuhan e-Sport di tanah air, selain kepiawaian para penyelenggara event yang mampu membuatnya menjadi suguhan yang menarik untuk dipertontonkan baik di kota maupun di daerah.

Space Ape, satu pengembang game bertaraf internasional tak ingin melewatkan peluang tersebut dengan meluncurkan game arena team-based terbaru untuk pasar Asia Tenggara, Rumble League. Berbeda dari game kompetitif pada umumnya, Rumble League menyajikan konsep Thrilling Multiplayer Arena Game dengan beragam karakter lucu dan mode yang belum pernah ada sebelumnya. Dengan size download sebesar 284MB, Rumble League tersedia di App Store dan Google Play Store. Dengan size download yang ringan, para gamer akan dibawa ke dalam pertempuran yang sangat seru meskipun dimainkan di perangkat mobile dengan spesifikasi rendah.

George Yao, Product Manager Space Ape mengatakan, Rumble League merupakan battle royal game terbaru berbasis tim dan dikemas untuk dimainkan 5v5 dengan waktu pertandingan yang sangat cepat yaitu 3 menit match. Menyajikan pertempuran epik dan menegangkan yang dapat dimainkan bersama game player terbaik dari seluruh dunia. Kami optimis, game ini dapat merebut perhatian para pecinta battle royal game.

Meskipun terbilang game baru, Space Ape juga telah sukses menyelenggarakan kompetisi pertama bertajuk S.E.A. SLAM yang dilangsungkan bersamaan dengan peluncuran Rumble League pada (22/7) lalu dengan total hadiah sebesar USD15.000. Turnamen S.E.A SLAM diikuti oleh 40 Top Leaderboard yang bertanding untuk merebut gelar terbaik di game Rumble League, dan bekerjasama dengan delapan influncer ternama di Asia Tenggara seperti; Bro Pasta (Indonesia), Leoanoga (Indonesia), MasterRamen (Malaysia), Daddy Hood (Malaysia), SoloZ (Malaysia), RikuPH (Filipina), Ashley Gosiengfiao (Filipina), serta SynC (Singapura).

Bro Pasta, salah satu influencer dari Indonesia menceritakan pengalamannya mengikuti kompetisi di S.E.A. SLAM, Saya melihat untuk game baru yang pro player-nya masih sedikit dengan prize pool turnamen sebesar USD15.000, menurut saya lumayan gede banget. Ketika pro player-nya belum banyak dan kita sudah melirik duluan, itu bisa kita manfaatkan peluang ini untuk mengumpulkan teman-teman baru buat main. Jadi kita bisa langsung membuat 1 tim terbaik yang potensi menangnya besar.

"Kebetulan aku main game lain ya nggak pro-pro banget, cuma kalo game yang ini kayaknya masih bisa nih buat jadi pro-player. Intinya sih saya tertarik karena melihat prize pool-nya, terlebih game baru, yang bisa dibilang memanfaatkan kesempatan aja buat jadi pro-player di game ini," ujar Bro Pasta dalam keterangan tertulisnya. Rabu (25/9)

Selain berbagi pengalaman tentang kompetisi, Bro Pasta juga banyak menceritakan tentang perbedaan Rumble League dibandingkan dengan game mobile pada umumnya. Menurutnya Rumble League punya banyak mode yang berbeda di setiap map yang ada, gameplay-nya juga sangat cepat sehingga bisa dimainkan kapanpun disaat senggang.

"Meskipun saat ini kompetisi S.E.A. SLAM masih terbatas untuk Top Leaderboard saja dan tidak ada jalur kualifikasi, namun Bro Pasta meyakini bahwa ke depannya Space Ape akan menyajikan ragam kompetisi di Rumble League untuk para gamer dengan hadiah yang spektakuler pastinya," tutup Bro Pasta. (Arianto)









Share:

Akseleran Hadir di Indonesia Fintech Summit & Expo 2019


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta
Fintech P2P Lending Akseleran ramaikan Indonesia Fintech Summit & Expo (IFSE) 23-24 September 2019. Kehadiran Akseleran di pameran fintech terbesar di Indonesia tersebut sebagai wujud nyata untuk turut meningkatkan literasi dan inklusi teknologi keuangan khususnya mengenai layanan fintech pendanaan atau peer to peer lending.

Adapun IFSE 2019 digelar oleh Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) bersama dengan Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) yang didukung penuh oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia (BI).

“Animo masyarakat cukup tinggi untuk mengenal dan memahami lebih dalam tentang Akseleran sebagai layanan Fintech P2P Lending yang sudah terdaftar dan diawasi oleh OJK. Setidaknya ada lebih dari 1.000 orang yang datang ke Booth Akseleran dan rata-rata cukup antusias untuk mengetahui bagaimana menjadi pemberi dana pinjaman (lender) di Akseleran,” ujar Ivan Tambunan, CEO & Co-Founder Akseleran di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Selasa (24/9).

Ivan menjelaskan, kehadiran Akseleran di IFSE 2019 sangat penting untuk memperluas dan memperkuat tingkat pemahaman masyarakat terhadap akses pembiayaan dan akses pendanaan yang mudah, aman, dan menguntungkan di luar dari layanan keuangan konvensional yang sudah ada saat ini. Setidaknya, kata Ivan, tren positif terus ditunjukkan oleh Akseleran dengan mencatat total penyaluran pinjaman secara kumulatif sebesar Rp706 miliar hingga pertengahan September 2019 dengan rata-rata per bulan telah menembus sebesar Rp70 miliar.

“Kami targetkan total penyaluran pinjaman hingga akhir tahun 2019 secara kumulatif mencapai sebesar Rp1,1 triliun, jauh meningkat dibandingkan realisasi di akhir tahun lalu sebesar Rp210 miliar. Khusus untuk tahun ini, kami targetkan mencapai Rp900 miliar dan kami harus kebut di Oktober,” terangnya.

Menurut Ivan, untuk penyaluran pinjaman kepada para pelaku usaha atau UKM, Akseleran saat ini masih fokus dengan  produk unggulannya berupa Invoice Financing yang berkontribusi lebih dari 90% dari total bisnis Akseleran. Ke depan, katanya, Akseleran akan memperbesar Supply Chain Financing yang telah memberikan kontribusinya sekitar 10%-15% dan tetap membidik UKM kelas menengah ke atas karena tingkat risikonya lebih terjamin dibandingkan kelas mikro.

“Proses pembiayaan Supply Chain jauh lebih cepat dengan melakukan penilaian hanya kepada payer, tanpa menilai borrower karena telah tercatat menjadi mitra. Dengan tren yang terus menanjak, kami harapkan dari total penyaluran pinjaman sebesar Rp1,1 triliun di akhir tahun dapat tersalurkan kepada lebih dari 2.000 pinjaman dengan jumlah lender lebih dari 200 ribu,” tutup Ivan. (Arianto)






Share:

IdeaFest 2019 Bakal Digelar Minggu Depan


Duta  Nusantara Merdeka | Jakarta
Minggu depan festival kreatif terbesar di Indonesia, IdeaFest 2019 persembahan SAMARA Live akan dimulai. Acara akan berlangsung tanggal 3 hingga 6 Oktober 2019 di JCC Senayan menghadirkan profil-profil kreatif dalam dan luar negeri dengan topik pembahasan semakin beragam dan menginspirasi. Beberapa nama besar seperti Zach King (Digital Magician & Film Make), Tom Kelley (Penulis Buku "The Art of Innovation"), Joe Taslim (Aktor), Ernest Prakasa (Sutradara dan Produser Film), serta nama-nama inspiratif lintas industri kreatif siap tampil berbagi pengalaman mereka di ldeaFest 2019 dalam balutan semangat#Kebanggaanindonesia.

Desy Bachir selaku CMO Samara Media & Entertainment mengajak insan-insan kreatif untuk hadir memeriahkan IdeaFest 2019. "ldeaFest 2019 akan hadir dengan rangkaian acara yang semakin semarak, skala festival lebih besar, hingga beragam pengalaman menginspirasi. Agar dapat memberikan pengalaman festival kreatif lebih baik dari tahun-tahun sebelumya, di tahun ini, ldeaFest merilis mobile applications ldeaFest 2019 Age of Pride sehingga para pengunjung bisa menavigasi gelaran 4 hari ini lebih maksimal " jelas Desy.

Olivia Febrina selaku Festival Director ldeaFest mengungkapkan, Untuk menyambut antusiasme generasi muda kreatif, IdeaFest tahun ini juga semakin istimewa dengan hadirnya lebih dari 300 profil kreatif tanah air hingga internasional serta topik pembahasan lebih baru dan bervariasi. Selain itu, IdeaFest 2019 juga akan dilengkapi ldeaXperience yang terbuka bagi publik dan tidak dipungut biaya. Di area ldeaXperience, pengunjung dapat menikmati berbagai instalasi seni dan penampilan musik.

Memasuki gelaran kedelapan ini, IdeaFest menghadirkan lebih banyak topik-topik mulai dari wellness, brand journey, hingga komunitas hype. Andrea Gunawan (@catwomenizer), Sexual Health Activist, Independent Image Consultant & Date Coach berbagi ceritanya sebagai salah satu profil kreatif ldeaFest 2019. "Festival kreatif ldeaFest sudah tidak asing lagi bagi generasi muda kreatif. Setiap tahun, IdeaFest sukses mendapatkan sambutan hangat para pelaku industri kreatif. Tahun ini semoga kehadiran saya dapat memberikan 'warna' baru di ldeafest 2019," ujar Olivia kepada awak media saat konferensi pers di WeWork Lt 36, Menara Astra, Jakarta. Rabu (25/9)


Arto Biantoro selaku Brand Activist & Brand Adventurer menjelaskan, "Jika diamati, pengunjung ldeaFest sangat beragam, mulai dari individu hingga pelaku bisnis dan korporasi. Kehadiran kami di ldeaFest 2019 tentunya akan berbagi banyak mengenai perjalanan sebuah brand bersama audience," jelasnya.

Yodhananta Soewandi selaku Director PT. Inti Prima Rasa menjelaskan, ldeaFest merupakan salah satu barometer perkembangan industri kreatif di Indonesia. Kisah sukses festival kreatif ini menciptakan tren tersendiri di berbagai kalangan untuk menghasilkan karya inovatif.

Selaku official e-commerce partner ldeaFest 2019, Blibli.com akan menampilkan karya creativepreneur Top 20 kompetisi wirausaha kreatif, Blibli.com Big Start Indonesia (BBSI) Season 4 Devina Tandian, Brand Activation Manager Blibli.com mengatakan "Blibli.com Big Start Indonesia senafas dengan ldea Fest karena kompetisi ini mengedapankan produk lokal dari reativepreneur inovatif yang bisa menjadi #Kebanggaan Indonesia. Kami akan menghadirkan karya Top 20, selain mempresentasikan hasil Special Project, yaitu kolaborasi antara local brand ternama dengan influencer terpilih, di O2O Market yang merupakan bagian dari ldeaXperience" ungkapnya.

Menariknya, kata Olivia, Lebih dari 300 nama pembicara serta rangkaian acara seperti ldeaFest FoodX, conference, Ideatalks, IdeaFest Comedy, 10th SATU Indonesia Awards 2019 dari Astra, O2O Market persembahan Blibli.com, Rumah Indofood ldeaXperience dari Indofood, Know You Can dari AXA Financial Indonesia, Powerful Indonesia Project dari Samsung Electronics Indonesia, serta berbagai sesi kreatif menarik lainnya siap dihadirkan bagi para pelaku industri kreatif dan publik.

Menambah kenyamanan peserta, lanjut Olivia, para pembeli tiket ldeaFest kini sudah dapat mengunduh aplikasi ldeaFest 2019 Age of Pride untuk mengetahui jadwal acara, biodata pembicara, hingga fitur live chat sesama pengunjung, bahkan dengan pembicara.
IdeaFest tahun ini, kami ingin membuka akses lebih luas dengan berbagai rentang harga, yaitu Rp 330.000 untuk 1-day Pass Ideafest FoodX atau 1-day Pass Idea Comedy, Rp 1.045.000 untuk a Day Pass Conference atau 2 Days Pass ldeaTalks, hingga Rp 1.815.000 untuk 3 Days Pass IdeaTalks Conference. Tak hanya itu, Experiential Expo juga terbuka untuk umum, sehingga semakin banyak insan kreatif yang dapat menikmati festival kreatif ini," tutup Olivia Febrina. (Arianto)








Share:

IKLAN MURAH

SUSU KURMA AULIA

SUSU KURMA AULIA
Pesan Silahkan Klik Gambar

BREAKING NEWS

~||~ Wabah Virus Corona (Covid-19) Semakin Meningkat, Warga Diharapkan Untuk Tetap Di Rumah ~||~ Aktifitas Di Luar Rumah Wajib Gunakan Masker Dan Patuhi Protokol Kesehatan ~||~ #DIRUMAHSAJA ~||~

Kilas Balik Bung Karno

Kilas Balik Bung Karno ~ Karakter Bangsa

KILAS BALIK BUNG KARNO KARAKTER  BANGSA Soekarno ketika pidato kata sambutan setelah menerima ijazah gelar Insinyur dari I...

Like Fanpage

Follow In Twitter

Breaking News

IKUTI KAMI

loading...

NONTON VIDEO DAPAT DUIT

10 Berita Populer

IKLAN

IKLAN
Ingin Pasang Iklan hubungi Kami di 0812 6582 534

Follow by Email

Label

#2019GantiPresiden Accounting Aceh Adat Istiadat Advokat Agama Agraria AIDS Aksi Album Anak Artikel Asahan Asian Games Asuransi Asusila Award Bakti Sosial Bandara Banjir BANK Bapenas Bappenas Basarnas Batubara Bawang Putih Bawaslu Bayi Bazar Beasiswa Begal Bekraf Belanja Bencana Bencana Alam Berita Bhayangkara Bhayangkari Bisnis BNI BNN BPJS Buka lapak Bukit Asam Buku Bung Karno Bursa saham Bursasaham Buruh Bus Capital market Cerpen Citilink conference Covid-19 Covid19 Cuaca Daerah Dakwah Dance Debat Presiden Deklarasi Deli Serdang Demonstrasi Desa Dialog Digital Dirgahayu HUT RI Diskusi Duka Cita E-Money Ekonom Ekonomi Electronics Entertainment Es cream event Fashion Festival Film Film Horor Film seri Anak Fintech Forum Furniture G30S/PKI Games Gebyar Kemerdekaan Geng Motor Go Pay Go-Jek Gojek Gotong Royong Grab Gym ham Harbolnas Hewan Hiburan HIV Hoax Hotel Hp Hukum Humbahas HUT RI HUT TNI Hutan Ibadah Ibu Negara Idul Adha Idul Fitri IKLAN Imlek Industri Informasi Infrastruktur Internasional Internet Investor IPM Jakarta Jawa Tengah Jawa Timur Jokowi Jurnalis Kaliber Kampanye Kamtibmas Karaoke Karhutla KDRT Keadilan Keagamaan Keamanan Kebakaran Kebangsaan Kebersihan Kebudayaan Kecantikan Kecelakaan Kedokteran Kegiatan Kegiatan seminar Kehutanan Kejahatan Kejaksaan Kekerasan Keluarga Kemanusiaan Kemendikbud Kemenhub KEMENPAN-RB Kemiskinan Kendaraan Dinas Kepedulian keperdulian Kepolisian Kerajaan Kereta Api kerja Paksa Kerjasama Kesehatan Kesejahteraan Kesenian Ketahanan Pangan Ketenagakerjaan Keuangan Kilas Balik Bung Karno kompetisi Kompolnas Komputer Komunitas kon Konferensi KONI Koperasi Kopi Korupsi Kota Medan KPK KPR KPU Kriminal Kuliner Kutai Kartanegara Lakalantas Launching Launching Album Launching Aplikasi Launching Buku Legislatif LGBT Lifestyle Lingkungan Lingkungan Hidup Listrik lomba lari LPS Mahasiswa Mainan anak Majalengka Makanan Jepang Mall Market Outlook Masjid Masker Mata Uang millenial Minuman Keras Minuman sehat Miras Mobil MOI Motivasi MPR Mudik Muhammadiyah Muharram Munas Musik Narkoba Narkotika Nasional Natal New Normal NKRI NU Office Olah Raga Olahraga Opini Organisasi Otomotif P Pagelaran Pahlawan Pameran Parawisata Pariwisata Partai Politik Pasar Pasar modal Patroli PC pe Pegadaian Pelantikan Pelatihan Pelayanan Publik Pelecehan seks Peluncuran Pembangunan Pembayaran Elektronik Pembunuhan Pemerintah Pemerintahan Pemerkosaan Pemilu Pemuda Pemuka Agama pen Penandatanganan Pencabulan Pencurian Pendataan Pendidikan Penerbangan Penertiban Pengabdian Pengajian Pengamanan Pengetahuan Penggelapan Penghargaan Penghijauan Pengusaha Penipuan Penistaan Agama Penyakit Penyandang Disabilitas Penyuluhan Perayaan Perbankan Percut Sei Tuan Perdagangan Perekonomian Perempuan & Anak Peresmian Pergaulan Perikanan Peristiwa Perjudian Perkawinan Perpajakan Pers Pertamina Pertanian PET Pileg Pilkada PIlkades Pilpres Pinjam meminjam uang Polantas Politik POLRI Polwan Pondok Pesantren Pornografi Pra Kerja Pramuka Premanisme Presiden Prestasi Primbon Politik promo Property Prostitusi Public Expose Publik expose Puisi Pusat Perbelanjaan PWI Ragam Ramadhan Reksadana Relawan Jokowi Remisi Renungan resa Restoran Reward Robot Rumah Rumah sakit Rups RUU Saber Pungli Sahabat Anak Salon Samosir Sanitasi air.Lingkungan hidup Satlantas Satwa Sejarah Sekolah Sembako Seminar Senjata Sepak Bola Sepeda sehat Serdang Bedagai Sertifikat Sertijab sho Silaturahim Silaturrahim Smartphone Soekarno Somasi Sosial Sosialisasi Startup Stasiun STOP PRES...!!! Studi Ilmiah Suku bunga Sumatera Barat Sumatera Utara Sumut Superstore Suplemen Surat Terbuka Survei Survey susu Syariah Syawal Talkshow Tawuran Teknologi Terorisme Tiket Tips TNI TNI AU TNI-Polri Tokoh Tol Toys Kingdom ToysKingdom Tragedi Transportasi Trend Rambut True Money Uang Palsu Ujaran Kebencian UKM umkm Undang-Undang UNIMED Universitas Unjuk Rasa UU Cipta Kerja UUD 1945 Valentine Day Virus Corona Walikota Wanita Wartawan Wirausaha Workshop

Arsip Berita

IKUTI BERITA VIDEO KAMI DI YOUTUBE

POS PETIR

VIRUS COVID-19

Wabah Virus Corona (Covid-19) Sudah Menyerang Indonesia, Setiap Hari Korban Semakin Bertambah Sampai ada yang Meninggal, Rakyat Semakin Cemas dan Khawatir, Bagai Tersambar Petir Mendengar Virus Corona.

HALLO KRING..!!!

12 PAS

PANCASILA UDAH FINAL

Pembahasan RUU Haluan Ideologi Pancasila Banyak Penolakan Dari Berbagai Kalangan Masyarakat, Memang Seharusnya Tidak Usah Dibahas Dan Lebih Baik Dibatalkan. Pancasila Dasar Negara.
Tendangan 12 PAS Dihentikan

SOS

INDONESIA DARURAT NARKOBA

Sudah dijatuhi hukuman mati bahkan sudah ada yang dieksekusi, tapi masih banyak bandar narkoba semakin merajalela, terbukti banyak yang ditangkap petugas Polisi maupun BNN (Badan Narkotika Nasional) tapi belum kapok juga mereka, justru sipir penjara malah terlibat. Kalau sudah darurat begini, hukuman mati jangan berhenti, jalan terus!.

QUO VADIS

Kunjungan Statistik

Online

IKLAN USAHA ANDA

PRO KONTRA RUU HIP

~> RUU HIP saat ini sedang Hangat Dipersoalkan, Karena Banyak Pihak yang telah Menolaknya, Baik dari Kalangan Ormas Hingga Partai Politik, Sehingga Terjadi Pro Dan Kontra.

<~ Memang Sebaiknya Persoalan Pancasila Tidak Usah Diganggu Gugat, Karna itu merupakan Landasan Dasar Dalam Berdirinya Negara Indonesia, Sudah Final Masalah Pancasila.

Link Terkait

close
Banner iklan disini