Satu - Satunya Tampil Beda, Koran Politik Paling Berani Mengkritik Terpanas dan Perang Terhadap Koruptor, Narkoba, Teroris Musuh Rakyat ~~~~~>>>>> Kami Menerima Artikel, Opini, Berita Kegiatan, Iklan Pariwara dapat mengirimkannya melalui email dutanusantaramerdeka@yahoo.co.id
Tampilkan postingan dengan label Pemerkosaan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Pemerkosaan. Tampilkan semua postingan

Dikabarkan Hilang Oleh Keluarga Seorang Pelajar Dinodai Buruh Parik


Duta Nusantara Merdeka | Majalengka
Sempat dikabarkan hilang oleh keluarganya melalui media sosial, pelajar asal Majalengka dinodai oleh seorang buruh pabrik berusia 33 tahun.

Dikatakan Kapolres Majalengka AKBP Dr.Bimo Teguh Prakoso didampingi Kasat Reskrim AKP Siswo D Celular, menurutnya nafsu birahi tersangka sudah tidak terbendungkan sehingga korban dipaksa berhubungan badan disebuah kosan tepatnya di Jalan Gerakan Koprasi, Kecamatan Majalengka.

"Tersangka merayu dan membujuk korban, mengajak korban untuk ciuman sehingga korban terangsang kemudian tersangka langsung menyetubuhi korban," jelas AKBP Bismo dalam konferensi pers, Kamis (27/8/2020).


Karena mendapat laporan hilang oleh keluarga korban, selanjutnya Polsek Rajagaluh dan Unit PPA Polres Majalengka melakukan pencarian.

Kemudian pada hari Senin tanggal 24 Agustus 2020 korban ditemukan oleh saksi bernama Eman, pada saat itu korban dengan tersangka sedang bersama. Sehingga korban dan tersangka diamankan di Polsek Rajagaluh.


Lalu pada hari Selasa tanggal 25 Agustus 2020, dikatakan AKBP Bismo, Polisi menyerahkan tersangka serta mengantarkan korban kepada keluarganya untuk melaporkan dugaan adanya Tindak Pidana pelecehan seksual anak dibawah umur.

Berdasarkan hasil penyidikan tersangka pencabulan anak dibawah umur dijerat pasal 81 dan 82 Undang-undang (UU) Nomer 17 tahun 2016 tentang perlindungan anak, Pelaku diancam minimal 5 tahun penjara dan maksimal 15 tahun penjara," tandas AKBP Bismo.

Wartawan DNM : Imam Sudrajat
Share:

Seorang Pria Larikan Anak Dibawah Umur Akhirnya Ditangkap Polisi


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta Barat
Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Barat berhasil menemukan keberadaan Wawan (41) pembawa kabur anak di bawah umur berusia 14 tahun berinisial F.

Hal itu disampaikan Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Audie S Latuheru saat press Reales melalui live streaming melalui akun instagram @polres_jakbar di Mapolres Metro Jakarta Barat.

Kapolres mengungkapkan, sat reskrim Polres Metro Jakarta Barat dibawah pimpinan kasat reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kompol Teuku Arsya Khadafi dan kanit krimum Dimitri Mahendra bersama team berhasil menangkap tersangka Wawan di Sukabumi, Jawa Barat. 

Dalam pelariannya, tersangka sempat berpindah-pindah tempat mulai dari pelariannya ke daerah Bekasi lalu ke Subang, kemudian balik lagi ke Bekasi.

“Pelarian terakhirnya, tersangka sempat menginap di rumah salah satu saudaranya di Sukabumi, kemudian anggota yang sudah menyelidikinya berhasil menangkap W,” ungkap Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Audie S Latuheru Jumat (21/8/2020).

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kompol Teuku Arsya Khadafi mengatakan, adapun modus operandi tersangka dengan mendekati korban lalu membujuknya untuk bersetubuh dan bejanji akan menjadikan istrinya dan bertanggung jawab atas kehamilan korban.


“Tersangka ini masih tetangga korban. Tersangka mendekati korban yang masih di bawah umur kemudian mengajak untuk melakukan hubungan badan hingga korban hamil,” jelasnya Kompol Arsya.

Masih dikatakannya Kasat Reskrim, barang bukti yang diamankan antaranya satu buah kaos, satu buah bra, satu buah celana dalam dan satu buah celana.

“Tersangka kita jerat Pasal 81 UU nomor 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak,” terang Kompol Arsya.

Sebelumnya, seorang gadis remaja berinisial F (14 tahun) dibawa kabur oleh laki-laki berinisial Wawan. Sebelum dibawa kabur, Wawan menghamili F hingga melahirkan bayi pertama.

Wawan juga sempat akan dilaporkan R, ibu dari F terkait dugaan kekerasan seksual anak di bawah umur.

Namun hal itu urung dilakukan lantaran orang tua korban khawatir yang saat itu anaknya dalam kondisi hamil dan kelak berstatus janda, sehingga R menyelesaikan persoalan Wawan secara kekeluargaan.

Namun itikad baik tidak dilakukan Wawan hingga akhirnya ibu korban melaporkan kepada pihak berwajib. Tutup kata Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kompol Teuku Arsya Khadafi. **


Wartawan DNM : Imam Sudrajat
Share:

Setubuhi Anak Dibawah Umur Seorang Pria Diamankan Polsek Muara Kaman



Duta Nusantara Merdeka | Kutai Kartanegara
Polsek Muara Kaman Polres Kukar (Kutai Kartanegara) berhasil mengamankan seorang pria bernama Fransiskus (22) warga Desa Utara, Kecamatan Keo Tengah, kabupaten Nagekeo, provinsi Nusa Tenggara Timur, diduga karena melakukan persetubuhan terhadap anak di bawah umur.

Kapolres Kukar (Kutai Kartanegara) AKBP Andrias Susanto Nugroho melalui Kapolsek Muara Kaman IPTU Juwadi mengatakan pelaku persetubuhan anak di bawah umur ini sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara itu. Pria kelahiran Walotaka tersebut juga sudah mendekam di rumah tahanan mapolres setempat.

"Pasal yang disangkakan yaitu Pasal 81 ayat (2) Jo Pasal 82 ayat (1) Undang-Undang RI Nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak," kata Iptu Juwadi.

Mengenai ancaman hukuman penjara terhadap tersangka dalam penerapan pasal tersebut, yakni paling singkat lima tahun  dan paling lama 15 tahun penjara, kemudian denda paling banyak Rp 5 miliar.

Perwira Polri berpangkat balok dua itu menjelaskan, bahwa dugaan persetubuhan terhadap anak di bawah umur itu terjadi pada hari Minggu (28/06/2020) yang lalu, sekira jam 11.00 Wita, bertempat di Mess Afdeling 4 Felisa Estate PT cahaya anugerah Plantations desa Puan Cepak, Kecamatan Muara Kaman, Kabupaten Kukar.

Ditambahkannya, yang mana perbuatan pelaku melakukan persetubuhan tersebut dilakukan dengan masuk ke dalam mess melalui pintu belakang yang tidak terkunci dan saat pelaku masuk tersebut hanya ada korban sendirian, setelah pelaku dan korban mengobrol selanjutnya pelaku menyetubuhi korban.

"Selanjutnya, pada hari minggu tanggal 05 Juli 2020, sekira jam 10.00 Wita, pelaku kembali datang ke mess korban dan memaksa masuk dan setelah berhasil masuk ke dalam mess kemudian pelaku mengancam korban akan membakar barak paman korban jika tidak mau menuruti kemauan pelaku dan karena ketakutan akhirnya korban mau disetubui", kata Kapolsek.

Setelah polisi menerima laporan dari korban mengenai dugaan tindak pidana persetubuhan tersebut, pada hari Sabtu (11/07/2020), tersangka diamankan ke Mako Polsek Muara Kaman.

Setelah menjalani pemeriksaan ia ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara persetubuhan anak di bawah umur. Sebab dalam pemeriksaan penyidik mendapatkan dua alat bukti, apa yang telah dilakukan tersangka terhadap korban.

"Setelah kami periksa yang bersangkutan kami amankan dan dilakukan proses lebih lanjut dalam perkara itu. Bahkan ketika ditetapkan sebagai tersangka yang bersangkutan tidak ada melakukan perlawanan apapun," kata IPTU Juwadi.

Dari kejadian itu juga penyidik berhasil mengamankan sejumlah barang bukti seperti, satu lembar kaos oblong warna krem tulisan crassida, satu lembar celana kolor pendek warna coklat, satu lembar apray warna hijau motif kembang kembang warna ungu. **

Wartawan DNM : Imam Sudrajat
Share:

Tiga Orang Pelaku Pemerkosaan Wanita Berketerbelakangan Mental Diringkus Polsek Kalideres


Duta Nusantara Merdeka | Jakarta Barat
Unit Reskrim Polsek Kalideres, Jakarta Barat, berhasil meringkus tiga orang tersangka pemerkosaan terhadap seorang wanita ber keterbelakangan mental SP (21), warga Kampung Belakang, Kamal, Kalideres, Jakarta Barat.

Kapolsek Kalideres, Jakarta Barat, Kompol H.Slamet menerangkan, tiga orang yang diamankan masing-masing berinisial BH (24) EEM (24) dan AP (21).


"Dari hasil pemeriksaan, tiga pelaku yang merupakan oknum Security di salah satu Rumah Sakit swasta di wilayah Kalideres, Jakarta Barat, terbukti melakukan tipu muslihat dengan membujuk korban untuk melakukan persetubuhan," ujar Kompol H.Slamet.

Kapolsek Kalideres memaparkan, kejadian berawal pada saat korban sedang berjalan didekat rumahnya, lalu bertemu dengan tersangka. Kemudian korban diajak  ke tempat kosan tersangka di wilayah  Dadap Tangerang menggunakan sepeda motor.


"Korban kemudian dipaksa untuk melakukan hubungan badan secara bergilir," papar Kompol Slamet.

Lanjut Kapolsek Kalideres menjelaskan, setelah memuaskan aksi bejatnya, korban diajak ke salah satu tempat penginapan, lagi-lagi korban dipaksa memuaskan aksi bejat tersangka.

"Ketiga pelaku kita jerat Pasal 285 KUHP dan atau pasal 286 KUHP", imbuhnya Kompol H.Slamet.

Wartawan DNM : Imam Sudrajat
Share:

Pedagang Sayur Keliling Setubuhi Anak Gadis Berusia 13 Tahun Diciduk Polisi


Duta Nusantara Merdeka | Kutai Kartanegara -Kaltim
Mengambil kesempatan dalam kesempitan. Itulah yang dilakukan MS (29) warga RT 002, Kelurahan Tanjung Harapan, Kecamatan Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar). Pria yang berprofesi sebagai pedagang sayur keliling ini tega menyetubuhi seorang gadis berusia 13 tahun, sebut saja Mawar. Akibatnya, MS harus berurusan dengan aparat Polsek Samboja.

Kapolres Kutai Kartanegara AKBP Anwar Haidar, didampingi Kapolsek Samboja Iptu Reza Pratama R Yusuf saat dikonfirmasi membenarkan kasus ini. Saat ini MS sudah mendekam di sel Mapolsek Samboja dan ditetapkan sebagai tersangka.

Pelaku kami tangkap, pada hari Sabtu tanggal 23 Maret 2019 yang lalu, sekitar pukul 15.00 Wita sore di rumahnya, usai menerima laporan dari orang tua korban,” kata Iptu Reza,  Rabu (27/03/2019) sore.

Kasus asusila yang menimpa siswi kelas 6 SD ini bermula saat istri MS meminta Bunga untuk menemaninya tidur dirumah. Pasalnya, setiap tengah malam, MS selalu pergi belanja sayuran dan lauk pauk di pasar untuk didagangkan kembali di sekitaran Samboja.

"Karena suaminya (pelaku) selalu keluar tengah malam untuk belanja dagangannya, sehingga istrinya takut kalau sendirian dirumah. Jadi istri pelaku meminta korban untuk menemaninya tidur di rumah,” jelas Iptu Reza.

Menemani istri MS, sudah dilakukan Bunga sejak 2 minggu lalu, setelah istri MS meminta ijin kepada orang tua Bunga. Hanya saja, tidak setiap hari Bunga menginap di rumah MS.

"Ya paling hari Senin, kemudian besoknya libur. Selang beberapa hari, barulah korban menemani istri pelaku lagi. Dari pengakuan korban, sempat lima kali korban menemani istri pelaku,” ucap Kapolsek.

Terungkapnya kasus ini saat Bunga sudah tidak mau lagi tidur di rumah MS. Sehingga membuat istri MS bertanya-tanya ada apa?. Untuk mencari tahu, istri MS langsung mendatangi Bunga yang tinggal cukup jauh. Saat itulah Bunga membeberkan kelakuan MS kepada istrinya.

"Ketika itu korban menceritakan kepada istri pelaku dan juga orang tuanya kalau telah disetubuhi oleh pelaku sebanyak tiga kali. Pertama saat menginap di malam kedua sebanyak dua kali, dan terakhir hari Jumat tanggal 22 Maret 2019 yang lalu sebanyak satu kali,” urai IPTU Reza.

Tentu saja, mendengar pengakuan Bunga, istri MS dan orang tuanya merasa terpukul. Tak terima, Sabtu siang orang tua Bunga datang ke Polsek Samboja untuk melaporkan perbuatan MS. Usai menerima laporan, ayah anak satu ini langsung diamankan Kanit Reskrim Ipda Hadi Sucipto bersama personel, yang selanjutnya dibawa ke Mapolsek Samboja.

Kepada penyidik, Bunga menerangkan kalau dirinya disetubuhi MS di depan ruang televisi sekitar pukul 9 malam saat istri MS sedang tidur dikamar. Bahkan usai menyetubuhinya, MS pernah memberinya uang Rp 100 ribu dan meminta Bunga untuk tidak menceritakan hal tersebut kepada siapapun.

“Jadi dari keterangan korban. Pelaku menyetubuhinya sebelum berangkat belanja dan saat istri pelaku sedang tidur dikamar,” jelas Iptu Reza, lagi.

Sementara MS kepada penyidik, mengaku khilaf lantaran terbawa nafsu hingga tega menyetubuhi Bunga. Namun apalah daya, nasi sudah menjadi bubur. MS harus bertanggungjawab karena melakukan persetubuhan terhadap anak dibawah umur.

“Akibat perbuatannya, pelaku kami kenakan Pasal 76 D Jo Pasal 81 Ayat 2 UURI Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara,” kata IPTU Reza Pratama R Yusuf, Kapolsek Samboja Polres Kukar.*"

Wartawan DNM : Imam Sudrajat
Share:

Dua Orang Kakek Dan Seorang Remaja Ditangkap Karena Menyetubuhi Gadis Keterbelakangan Mental


Duta Nusantara Merdeka | Kutai Kartanegara
Seorang kakek berusia 87 tahun berinisial SW, warga Jalan Dr FL Tobing, Kelurahan Timbau, Kecamatan Tenggarong, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), tega menyetubuhi seorang gadis dibawah umur, sebut saja Bunga (17). Tak tanggung-tanggung, aksi bejat Penjaga Mushola itu dilakukan sebanyak 10 kali.

Tak hanya SW,  Polisi juga mengamankan dua warga yang pernah menyetubuhi Bunga, yakni Nu (57) dan MY (18), semuanya warga Tenggarong.

“Saat ini ketiganya sudah kami amankan di Polsek Tenggarong. Untuk kedua kakek itu (Nu dan SW,Red) kami amankan, Rabu (30/01/2019), sedangkan pelaku (MY,Red) yang masih dibawah umur kami amankan kemarin (31/1/2019) pagi,” kata Kapolres Kutai Kartanegara AKBP Anwar Haidar, didampingi Kapolsek Tenggarong Iptu Triyadi bersama Kanit Reskrim Ipda Selamet Rijadi kepada wartawan, Kamis siang.

Terungkapnya kasus ini, jelas Iptu Triyadi, terjadi Senin (28/01/2019) lalu. Ketika itu kakak Bunga curiga dengan tingkah laku Bunga yang berbeda. Ternyata setelah ditanya, Bunga mengakui sudah disetubuhi oleh Nu, SW dan MY.

"Hari itu (Senin) juga korban dibawa oleh kakaknya ke Polsek Tenggarong untuk melapor. Tak lama setelah itu datang ibunya ke kantor yang mendapat informasi dari kakak korban,” ucap Kapolsek.

Akibat perbuatan tersebut, ketiganya dijerat dengan Pasal 76D Jo Pasal 81 Ayat (2) Undang-undang RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang  Perubahan atas UURI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan atau Pasal 287 KUHP dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara.

"Kalau untuk pelaku dibawah umur rencananya kita akan titipkan kepada keluarga karena masih bersekolah. Namun permasalahan hukumnya masih tetap berjalan hingga persidangan,” ujar Kapolsek.

Saat ditanya, SW mengakui memang telah menyetubuhi Bunga di pondok tempat tinggalnya. Dimana pondok tersebut berdekatan dengan Mushola yang dijaganya. Perbuatan nya itu dilakukan sejak bulan Oktober dan November 2018, serta Januari 2019.

"Dia yang datang ke pondok saya. Dia minta duit, pernah saya kasih 10 ribu, 20 ribu. Terus dia buka-buka celananya dan liatkan itu. Ya namanya saya lelaki, jadi nafsu lah,” aku SW yang sudah lupa berapa jumlah cucunya.

Sejak itulah SW mengatakan sering menyetubuhi Bunga. Apalagi, Bunga dikenal memiliki keterbelakangan mental, dan itu dibenarkan oleh Nu dan MY.

“Dia agak kurang (Keterbelakangan Mental,Red) mas,” ungkap duda 20 tahun ini.

Kemudian Nu, dia membantah telah menyetubuhi Bunga, namun hanya meraba-raba saja.

"Dia juga datang ke pondok saya, minta duit. Setelah saya kasih, dia buka celananya. Nah, saya kan liat, jadi saya cuma pegang-pegang saja, soalnya saya sudah tidak kuat lagi begitu,” katanya.

Sedangkan MY mengaku hanya sekali saja menyetubuhi Bunga di pondok tempat nenek dan kakeknya tinggal. Itupun dilakukan MY karena terpaksa, karena Bunga selalu mengejar-ngejar dia lantaran suka.

"Setiap ketemu saya pasti dia bilang saya penakut. Pas kebetulan pondok nenek saya kosong, jadi saat itulah saya menyetubuhinya,” beber siswa kelas 2 SMK di Tenggarong ini.

Mengenai keterbelakangan Bunga itu, Kapolsek juga membenarkan. "Dari keterangan keluarganya memang benar, korban memiliki keterbelakangan mental, sehingga korban tidak bersekolah,” tambahnya. **

Wartawan DNM : Imam Sudrajat
Share:

IKLAN MURAH

SUSU KURMA AULIA

SUSU KURMA AULIA
Pesan Silahkan Klik Gambar

BREAKING NEWS

~||~ Wabah Virus Corona (Covid-19) Semakin Meningkat, Warga Diharapkan Untuk Tetap Di Rumah ~||~ Aktifitas Di Luar Rumah Wajib Gunakan Masker Dan Patuhi Protokol Kesehatan ~||~ #DIRUMAHSAJA ~||~

Kilas Balik Bung Karno

Kilas Balik Bung Karno ~ Karakter Bangsa

KILAS BALIK BUNG KARNO KARAKTER  BANGSA Soekarno ketika pidato kata sambutan setelah menerima ijazah gelar Insinyur dari I...

Like Fanpage

Follow In Twitter

Breaking News

IKUTI KAMI

loading...

NONTON VIDEO DAPAT DUIT

10 Berita Populer

IKLAN

IKLAN
Ingin Pasang Iklan hubungi Kami di 0812 6582 534

Follow by Email

Label

#2019GantiPresiden Accounting Aceh Adat Istiadat Advokat Agama Agraria AIDS Aksi Album Anak Artikel Asahan Asian Games Asuransi Asusila Award Bakti Sosial Bandara Banjir BANK Bapenas Bappenas Basarnas Batubara Bawang Putih Bawaslu Bayi Bazar Begal Bekraf Belanja Bencana Bencana Alam Berita Bhayangkara Bhayangkari Bisnis BNI BNN BPJS Buka lapak Bukit Asam Buku Bung Karno Bursa saham Bursasaham Buruh Bus Capital market Cerpen Citilink conference Covid-19 Covid19 Cuaca Daerah Dakwah Dance Debat Presiden Deklarasi Deli Serdang Desa Dialog Digital Dirgahayu HUT RI Diskusi Duka Cita E-Money Ekonom Ekonomi Electronics Entertainment Es cream event Fashion Festival Film Film Horor Film seri Anak Fintech Forum Furniture G30S/PKI Games Gebyar Kemerdekaan Geng Motor Go Pay Go-Jek Gojek Gotong Royong Grab Gym ham Harbolnas Hewan Hiburan HIV Hoax Hotel Hp Hukum Humbahas HUT RI HUT TNI Hutan Ibadah Ibu Negara Idul Adha Idul Fitri IKLAN Imlek Industri Informasi Infrastruktur Internasional Internet Investor IPM Jakarta Jawa Tengah Jawa Timur Jokowi Jurnalis Kaliber Kampanye Kamtibmas Karaoke Karhutla KDRT Keadilan Keagamaan Keamanan Kebakaran Kebangsaan Kebersihan Kebudayaan Kecantikan Kecelakaan Kedokteran Kegiatan Kegiatan seminar Kehutanan Kejahatan Kejaksaan Kekerasan Keluarga Kemanusiaan Kemendikbud Kemenhub KEMENPAN-RB Kemiskinan Kendaraan Dinas Kepedulian keperdulian Kepolisian Kerajaan Kereta Api kerja Paksa Kerjasama Kesehatan Kesejahteraan Kesenian Ketahanan Pangan Ketenagakerjaan Keuangan Kilas Balik Bung Karno kompetisi Kompolnas Komputer Komunitas kon Konferensi KONI Koperasi Kopi Korupsi Kota Medan KPK KPR KPU Kriminal Kuliner Kutai Kartanegara Lakalantas Launching Launching Album Launching Aplikasi Launching Buku Legislatif LGBT Lifestyle Lingkungan Lingkungan Hidup Listrik lomba lari LPS Mahasiswa Mainan anak Majalengka Makanan Jepang Mall Market Outlook Masjid Masker Mata Uang millenial Minuman Keras Minuman sehat Miras Mobil MOI Motivasi MPR Mudik Muhammadiyah Muharram Munas Musik Narkoba Narkotika Nasional Natal New Normal NKRI NU Office Olah Raga Olahraga Opini Organisasi Otomotif P Pagelaran Pahlawan Pameran Parawisata Pariwisata Partai Politik Pasar Pasar modal Patroli PC pe Pegadaian Pelantikan Pelatihan Pelayanan Publik Pelecehan seks Peluncuran Pembangunan Pembayaran Elektronik Pembunuhan Pemerintah Pemerintahan Pemerkosaan Pemilu Pemuda Pemuka Agama pen Penandatanganan Pencabulan Pencurian Pendataan Pendidikan Penerbangan Penertiban Pengabdian Pengajian Pengamanan Pengetahuan Penggelapan Penghargaan Penghijauan Pengusaha Penipuan Penistaan Agama Penyakit Penyandang Disabilitas Penyuluhan Perayaan Perbankan Percut Sei Tuan Perdagangan Perekonomian Perempuan & Anak Peresmian Pergaulan Perikanan Peristiwa Perjudian Perkawinan Perpajakan Pers Pertamina Pertanian PET Pileg Pilkada PIlkades Pilpres Pinjam meminjam uang Polantas Politik POLRI Polwan Pondok Pesantren Pornografi Pra Kerja Pramuka Premanisme Presiden Prestasi Primbon Politik promo Property Prostitusi Public Expose Publik expose Puisi Pusat Perbelanjaan PWI Ragam Ramadhan Reksadana Relawan Jokowi Remisi Renungan resa Restoran Reward Robot Rumah Rumah sakit Rups RUU Saber Pungli Sahabat Anak Salon Samosir Sanitasi air.Lingkungan hidup Satlantas Satwa Sejarah Sekolah Sembako Seminar Senjata Sepak Bola Sepeda sehat Serdang Bedagai Sertifikat Sertijab sho Silaturahim Silaturrahim Smartphone Soekarno Somasi Sosial Sosialisasi Startup Stasiun STOP PRES...!!! Studi Ilmiah Suku bunga Sumatera Barat Sumatera Utara Sumut Superstore Suplemen Surat Terbuka Survei Survey susu Syariah Syawal Talkshow Tawuran Teknologi Terorisme Tiket Tips TNI TNI AU TNI-Polri Tokoh Tol Toys Kingdom ToysKingdom Tragedi Transportasi Trend Rambut True Money Uang Palsu Ujaran Kebencian UKM umkm Undang-Undang UNIMED Universitas Unjuk Rasa UU Cipta Kerja UUD 1945 Valentine Day Virus Corona Walikota Wanita Wartawan Wirausaha Workshop

Arsip Berita

IKUTI BERITA VIDEO KAMI DI YOUTUBE

POS PETIR

VIRUS COVID-19

Wabah Virus Corona (Covid-19) Sudah Menyerang Indonesia, Setiap Hari Korban Semakin Bertambah Sampai ada yang Meninggal, Rakyat Semakin Cemas dan Khawatir, Bagai Tersambar Petir Mendengar Virus Corona.

HALLO KRING..!!!

12 PAS

PANCASILA UDAH FINAL

Pembahasan RUU Haluan Ideologi Pancasila Banyak Penolakan Dari Berbagai Kalangan Masyarakat, Memang Seharusnya Tidak Usah Dibahas Dan Lebih Baik Dibatalkan. Pancasila Dasar Negara.
Tendangan 12 PAS Dihentikan

SOS

INDONESIA DARURAT NARKOBA

Sudah dijatuhi hukuman mati bahkan sudah ada yang dieksekusi, tapi masih banyak bandar narkoba semakin merajalela, terbukti banyak yang ditangkap petugas Polisi maupun BNN (Badan Narkotika Nasional) tapi belum kapok juga mereka, justru sipir penjara malah terlibat. Kalau sudah darurat begini, hukuman mati jangan berhenti, jalan terus!.

QUO VADIS

Kunjungan Statistik

Online

IKLAN USAHA ANDA

PRO KONTRA RUU HIP

~> RUU HIP saat ini sedang Hangat Dipersoalkan, Karena Banyak Pihak yang telah Menolaknya, Baik dari Kalangan Ormas Hingga Partai Politik, Sehingga Terjadi Pro Dan Kontra.

<~ Memang Sebaiknya Persoalan Pancasila Tidak Usah Diganggu Gugat, Karna itu merupakan Landasan Dasar Dalam Berdirinya Negara Indonesia, Sudah Final Masalah Pancasila.

Link Terkait

close
Banner iklan disini